22 Jump Street, Komedi Sarat Pesan Kesetaraan

Pada udah nonton kan? Harusnya sih udah ya, secara ini film kocak banget dan udah 2 taon lalu dirilis, walaupun ringan dan mudah ketebak kalo penjahatnya adalah si… Eh kok sotoy? Film ini gak segitu gampangnya ketebak lagi… Emang di sini kita dibikin sok pinter dengan cara pikir yang udah kebiasa sama alur cerita gaya Hollywood.

 

Nah balik ke judul yg gw bikin (22 Jump Street, Komedi Sarat Pesan Kesetaraan), di film berdurasi hampir 2 jam ini kita bakal ngeliat atau ngedenger dialog tentang pelabelan kulit hitam/putih dan berkali2 (atau terlalu sering?) menunjukan penerimaan mereka terhadap kaum LGBT. Tapi ya memang kocak sih… lebih bagus daripada adegan bencong2an sini yg cenderung dimunculin buat dihina2 doang (dengan maksud ngelucu) dari abad ke abad.

Dan tentu aja gw siapin spoiler secukupnya buat lu…

Film ini dimulai dengan adegan Schmidt (Jonah Hill) & Jenko (Channing Tatum) yang gagal menyamar ketika mau nangkep The Ghost (Peter Stormare, mungkin lu inget waktu dia meranin Lucifer di film Constantine). Sepanjang film kita bisa ngeliat gaya sotoynya Schmidt yang cenderung lebay saat melakukan penyamaran. Kalo di film sebelumnya sih digambarin kalo Schmidt ini adalah sosok yg kekinian (walau bawa sial buat Jenko), kayanya di film ini keadaan itu mau dibalik (walau tetep bawa sial sih).

Jenko lama2 eneg sama Schmidt, dan nemu sohib baru di kampus tempat mereka menyamar, Zook (Wyatt Russel).

Oh iya, buat yg belom tau… 21 Jump Street ini dulu adalah serial TV yg sangat populer loh. Banyak aktor besar lahir dari film ini, misalnya Johnny Depp (cameo di 21 Jump Street) dan Dustin Nguyen (cameo juga di film itu kalo lu jeli) dan Richard Grieco (cameo di 22 ini). Dan mereka memang tugasnya untuk nyamar ke kampus dan sekolah2 buat ngungkap kasus (seringnya sih narkoba).

Zook bikin Jenko ngerasa lebih jadi dirinya sendiri. Ketika penyelidikan tertuju pada Zook, Jenko mati2an ngebantahnya. Hubungan profesionalnya dan terutama persahabatannya dengan Schmidt terancam.

Tapi tenang aja… Schimdt udah gede dan bisa urus dirinya sendiri. Dia gak sial juga kok… dia berhasil deket (walau awalnya cuma baperan) sama Maya (Amber Stevens West) yang ternyata adalah anak atasannya (Ice Cube)… Well, Ice Cube kan kulit hitam yah… berkali2 karakter dia dan Schmidt ngebahas tentang “kalo kulit putih begini, kulit item begitu” (juga dengan kontek ngelucu).

Ada karakter keren di film ini, yaitu Keith dan Kenny Yang (Keith & Kenneth Lucas), si kembar yang saking kompaknya bisa ngomong barengan dangan nada2 yang harmonis. Dayum!

Nah, buat yg belom nonton… tonton deh buruan. Soalnya film kaya gini tuh ada umurnya. Nanti keburu gak lucu lagi kalo udah pada setara. Kasian ya kita? Dibiasain ngetawain hal2 yang ga “normal”. Oh iya… ada post credit scenenya juga, jadi jangan buru2 diskip ya…

Lah! Spoilernya mana? Duh pegel sob… sehari gw kudu nulis berapa sih?

Merdeka!

Average Rating
0 out of 5 stars. 0 votes.
Gimana, keren kan? Klik di sini untuk menjaga web ini tetap hidup.

Tinggalkan Balasan