A Cure For Wellness

Liat kan gambar utama tulisan ini? Mungkin lu mikir gini, “dih… ganteng2 kok ompong?”. Ya di cerita ini ceritanya giginya itu ada yang rontok lantaran “keracunan” air rendaman belut, dan ada juga yang emang dicabut paksa.

Hiy, ngeri ya? Kok bisa sampe digituin? Yakin mau tau nih? Terusin aja bacanya, lantaran di sini lu bakal tau cerita seluruhnya, alias spoiler!

Ceritanya soal si Lockhart (Dane Dehaan) yang diutus sama kantornya buat ngejemput salah satu boss perusahaannya, Pembroke (Harry Groener) dari rumah sakit yang ada di Alpen, Swiss. Wuih, pemandangannya keren! Walau barangkali jaman sekarang semuanya dibikin pake CGI.

Sampe sana, Lockhart ga langsung bisa ketemu Pembroke, lantaran masih dalam perawatan. Jadi dia memutuskan kembali ke kota dulu buat cari penginapan. Eh, tau2 ada rusa nyebrang nabrak mobil yang ditumpanginnya (untung cuma CGI, kasian banget rusanya). Bangun2 udah balik lagi ke rumah sakit tadi dengan kaki yang digips seolah2 patah.

Untung cuma CGI (moga2)

Akhirnya dia bisa juga nemuin Pembroke setelah main detektif2an. Pembroke yang awalnya bandel ga mau pulang akhirnya mau pulang juga setelah dikabarin perusahaannya bakal bangkrut. Tapi mendadak Pembroke ngilang, katanya lantaran kesehatannya memburuk lagi.

Gw jadi mikir, ini ceritanya kok mirip Shutter Island ya? Tapi ternyata makin ke belakang makin ga mirip. Ya udah biarin aja…

Lockhart kenalan sama cewek namanya Hannah (Mia Goth), sosok cewek yang terbelakang dan punya wajah gak berdosa.

Gak berdosa kan tampangnya?

Dari Hannah, Lockhart tahu bahwa ada sesuatu dengan air yang ada di situ. Lalu kepala dokter di sana, Volmer (Jason Isaac), berhasil meyakinkan Lockhart buat ikut terapi air di sana. Dan bener aja kan? Gara2 ikut2an pake terapi air, Lockhart malah jadi ngaco. Plus ditambahin sugesti2 bahwa dia kena trauma dan halu gara2 bokapnya bunuh diri depan matanya (loncat dari jembatan). Tapi naluri keponya makin gila, sampe dia keluyuran dan nemuin badan Lockhart udah ngambang kaya di tabung pengawet gitu. Terus kegep, disiksa deh.

Akhirnya dia berhasil kabur ke kota cuma buat dijemput lagi sama dokternya di kantor polisi. Ternyata polisi itu kaki tangannya si dokter juga, secara rumah sakit itu jadi pusat penghidupan banyak orang. Nah, ternyata satu rumah sakit udah kaya dicuci otak aja, ga ada yang percaya Lockhart bahwa pihak rumah sakit cuma mau ambil keuntungan dari para pasien dengan cara ngeracunin pasien itu biar ga pulang2.

Ternyata ga sesimpel itu. Rumah sakit ini dulunya tempat Volmer melakukan percobaan yang sama dengan yang dikerjain sekarang, korbannya masyarakat desa. Percobaan itu buat bikin istrinya Volmer supaya bisa ngelahirin. Percobaannya berhasil, tapi istri Volmer dibakar orang desa setelah ngelahirin Hannah. Sekarang Volmer bikin percobaan ke para pasien yang satu persatu mati juga. Buat dapetin saripati dari proses badan orang yang udah diracunin belut yang berkhasiat bikin umur panjang.

Volmer berniat buat punya anak dari Hannah. Jejeng! Padahal Volmer kan udah tuwir… taon 1912 aja dia udah dewasa. Padahal kan Volmer tuh bapaknya Hannah. Namanya juga peran antagonis yah… Lalu terjadilah aksi heroik Lockhart (yang entah kenapa kok ga dibunuh aja ya?) mengganggu aksi bejad Volmer. Volmer membuka penyamarannya… ternyata dia adalah Red Skull!

Eh, ternyata gak mirip ya? Tapi sama2 Jermanlah.

Bukan sih, dia ya tetep Volmer aja, cuma jelek gitulah mukanya kaya squishy campur slime. Dasar emang karakter Lockhart ini ngeselin banget deh… udah gagal melulu, yang bunuh Volmer aja malah si Hannah dengan kekuatan datang bulannya (hoax).

Setelah Volmer mati, mereka lenggang kangkung kabur dari neraka jahanam itu naek sepeda.

Kok Volmer bisa ngebet banget sih sama anak yang tampangnya ga berdosa gitu? Mungkin dia pernah liat foto Hannah di poster film lain.

Bisa nemu ga Hannah yang mana?

Setuju atau suka tulisan gw? Coba kasih donasi biar semangat.

Average Rating
0 out of 5 stars. 0 votes.
Gimana, keren kan? Klik di sini untuk menjaga web ini tetap hidup.

0 thoughts on “A Cure For Wellness

Tinggalkan Balasan