Kenapa Orang Ga Boleh Ngomong Seenak2nya?

Kenapa orang ga boleh ngomong seenak-enaknya?

Orang ga boleh ngomong seenak-enaknya, soalnya tar bisa ribet sendiri, nih contohnya :

  1. “Seenak-enaknya daging rusa, lebih enak daging ayam”.
    Ini artinya daging ayam tetep lebih enak dibandingkan daging rusa, sehebat apa pun kokinya. Tar kalo kokinya marah gimana? Apalagi kalo kokinya tuh gebetan lu sendiri. Besok2 ga dimasakin lagi loh!
  2. “Seenak-enaknya ngobrol sama tetangga, enakan ngobrol via Whatsapp aja”.
    Iya sih, kadang2 kelamaan ngobrol sama tetangga tar ujungnya bergibah alias ngegosip. Ga produktif, terus dicemburuin pasangan pula. Belom tentu juga tuh tetangga ga ngegosipin lu. Kalo lewat Whatsapp kan enak. Tinggal screenshot terus share, beres. Tapi teteplah, yang paling banyak bekoar biasanya lebih dipercaya. Manusiawi kok. Jangan ngomong gini ke tetangga yah, tar mereka sakit ati. Karena jagalah hati janganlah ditunda2.
  3. “Seenak-enaknya tupai loncat, jatuhnya ke pelimbahan juga”.
    Nah, gak boleh ngomong gini kalo ditanya guru, soalnya yang bener tuh sepandai2 tupai melompat, jatuhnya ke pelimbahan juga. Tar lu dianggap ga serius, terus disetrap, terus lu sakit hati lagi. Jangan yah…
  4. “Seenak-enaknya di negara sendiri, lebih enak di luar negri”.
    Ini juga ga boleh ya, apalagi kalo kamu mau dianggap nasionalis. Pokoknya negara sendiri yang paling keren deh.

Punya contoh laen? Coba tulis di kolom komentar yah…

Setuju atau suka tulisan gw? Coba kasih donasi biar semangat.

Average Rating
0 out of 5 stars. 0 votes.
Gimana, keren kan? Klik di sini untuk menjaga web ini tetap hidup.

One thought on “Kenapa Orang Ga Boleh Ngomong Seenak2nya?

Tinggalkan Balasan