Kesetaraan Gender, Bisa Gak?

Intro Dikit Soal Kesetaraan Gender

Ini topik yang belum ada habis-habisnya ya sob. Kesetaraan gender, bisa gak? Mungkin bakal selesai kalau Wonder Woman akhirnya meguasai bumi lalu… eh tetep ga setara juga dong. Tapi bisa jadi setara lantaran dia mewarisi kebijaksanaan para dewa. Lah dewanya aja gak mendukung kesetaraan gender kok. Jadi ini belain Wonder Woman gak sih sebetulnya?

Ngomongin kesetaraan gender itu gak jauh dari ngomongin soal stereotip. Misalnya nih ya, cewe yang pipisnya di pohon itu gak cewek banget, sementara cowok yg melakukan hal yang sama tuh lumrah-lumrah aja.

Hmm mungkin contohnya kelewat nisbi yah. Gini deh… Paus itu pasti laki-laki, kecuali dia jago berenang… itu sih ikan paus. Hush, jangan sensi dong, ini kan ranah komedi. Nih biar adil, kalau denger kata onta, itu pasti ingetnya Arab. Padahal gak melulu onta itu asalnya dari Arab. Lalu hubungannya dengan kesetaraan gender itu apa? Gak ada sih…

Kesetaraan Gender

Agak gak adil kalo seorang feminazi (cewek yg selalu menuntut kesetaraan gender) tapi juga meminta keistimewaannya sebagai perempuan. Seperti salah satu yang pernah gw baca tentang “menyelamatkan diri dari gedung”. Steve Carell berkomentar gini ,”memang disebutin kalo di saat ada bencana harus mendahulukan anak-anak dan wanita. Tapi ga ada anak-anak di kantor ini. Dan kantor gw ini mendukung kesetaraan gender. Jadi kalo gw mendahulukan mereka, bisa-bisa gw melangar kesetaraan gender.”

Masuk akal juga kan?

Jadi jangan ngaku atau pengen jadi feminazi kalo urusan kecil aja masih perlu diistimewain. Misalnya… Ronda Rousey berantem sama pacarnya, terus nuntut pacarnya atas kekerasan yang mengakibatkan jarinya keseleo. Duh… masih pantes gak sih?!? Kalo udah kelas Ronda Rousey sih bisa jadi malah pacaranya yang jadi bubur keleus… cuma ga diekspos, lantaran dunia (yang ga tau Ronda Rousey siapa) udah keburu trenyuh dan menghujat si pacar.

Lalu keadaan dibalik, Si Otong yang bukan siapa-siapa, dikemplang gayung sampe bocor sama pacarnya. Ngelapor ke kantor polisi, sama polisi didiemin aja. Soalnya Ya cuma gayungnya yang bocor sih. Si Otong sih sehat-sehat aja.

Balik ke tema yang lebih serius nih… Pemerkosaan. Sebut aja namanya Mawinah, seorang penggamr BDSM… (cari sendiri deh referensinya), ngadu ke polisi dengan badan memar-memar waktu Si Otong (lagi) bikin dia kesel, dengan alasan pemerkosaan. Si Otong digep, dikatain banci, tanpa banyak tanya dibagbug, dan di penjara pun bijinya digantungin batu. Padahal, babak belur ya lumrah-lumrah aja buat penggila BDSM.

Keadaan dibalik… kalo ini Si Ateng, korban si Mawinah yang babak belur, ngadu ke polisi… terus kira-kira bakal diperlakukan beda? Paling banter ditanya sambil nyengir ,”terus diapain lagi kamu? hehehe… aneh-aneh aja…tapi enak kan?”

Kesetaraan, harusnya bukan jadi sebuah penghancur kodrat. Liat sekarang apa yang terjadi di sekitar kita. Para Gay badannya lebih sehat daripada cowo tulen. Mereka punya ilmu komunikasi yang lebih baik daripada cewe maupun cowok. Ga percaya? Liat dan dengerin aja para MC kalo lagi beraksi.

Memang jauh dari sempurna, tapi gw malah balik mikir… ini jauh dari sempurna lantaran dunia belum siap? Atau lantaran memang gak seharusnya ada? Memang harus ada semacam plafon untuk menangani ini. Misalnya…kasus aneh Ronda ya jangan ngadu ke pos hansip<—eh jadi pos ronda dong ya?, gak bakal ngerti sob. Paling banter dibilang kesurupan terus dikerokin biar keluar tah “aing teh maung”.

Sekian dulu yah dari gw, sorry nih kalo kurang lucu. Soalnya banyak komedi dari gender lain juga ga lucu…eh…

Average Rating
0 out of 5 stars. 0 votes.
Gimana, keren kan? Klik di sini untuk menjaga web ini tetap hidup.

Tinggalkan Balasan