ceracauan, Bosen Berat, Ngerasa Pinter, Klenik, Psikologi

Komentar Basi Yang Sering Didengar Penderita Gangguan Kejiwaan

Komentar Basi Yang Sering Didengar Penderita Gangguan Kejiwaan

 

xusenru / Pixabay

Berikut ini adalah beberapa komentar basi yang belum tentu bener dan ada faedahnya juga buat yang ngedengernya. Kadang-kadang yang ngucapinnya segera sadar kalau mereka ga harusnya ngomong gitu, kadang-kadang jadi ngerasa superior dan ada juga yang lega lantaran akhirnya bisa ngutarain pendapat (sotoynya) itu:

  1. Ah, itu sih lantaran kamu cuma kurang tidur.
  2. Pasti akibat narkoba.
  3. Masih doyan makanin obat-obatan?
  4. Kesurupan ya?
  5. Ini sih memang penyakit keturunan.
  6. Gak, itu semua cuma ada di pikiranlu.
  7. Lagi dapet ya lu?
  8. Kalo lu begini terus, siapa yang bakal mau sama lu? Mau jomblo seumur idup?
  9. Bukan, Joni. Kamu bukan robot!
  10. (masukkan pikiranlu ke sini)

Setelah dipikir-pikir, ada beberapa hal yang sering diucapin orang pada penderita gangguan kejiwaan yang ada betulnya, tapi memang tidak perlu diucapkan di waktu dan dengan cara yang salah.

  1. Misalnya ucapan soal kurang tidur, itu memang betul, tapi ini bagaikan pertanyaan duluan mana ayam atau bebek. Ya pasti duluan telur. Nggg… maksud gw, kurang tidur emang bikin mood rusak banget, tapi kenapa gak dicariin solusi kenapa dia bisa sampai kurang tidur? Itu juga kalo lu peduli. Kalo lu cukup peduli untuk berkomentar tapi gak perduli untuk bertindak, ya mending lu menjauh dari hidupnya aja, atau lu jauhin dia dari hiduplu lantaran keberadaan kalian bukan berdasarkan mutual benefits juga. Ya janga jauh secara fisik tapi masih poke-poke atau dadah-dadahan di facebook… itu sih bikin gila aja. Atau lu yang udah gila tapi ga nyadar? Uuuuu….
  2. Narkoba, kalo lu udah bisa nilai dia, pasti lu udah tau latar belakang orang itu. Atau belum? Kalau belum ya akui aja, berarti lu sotoy. Kalau udah tau, nyebutin hal ini ke dia berulang-ulang juga ga ngerobah keadaan kok. Kaya kalau dia bilang ,”ortulu pasti udah meninggal” dan lu emang beduaan sama dia di panti asuhan dari kecil. Atau… dia adalah pembunuh kedua orangtualu. Jejeng!
  3. Ya, masih suka makan obat-obatan, karena obat-obatan inilah yang membuat para pengidap gangguan kejiwaan ini agar dapat diterima dan selevel dengan kalian yang menganggap diri kalian “normal”.
  4. Kesurupan, ini bahasan yang ga mau gw bahas terlalu dalam, soalnya episode “mirip kesurupan” gw adalah saat gw mengalami Hypnic Jerk atau berhalusinasi.
  5. Bilang ke dia bahwa ini penyakit keturunan itu sama begonya dengan kalo lu bersikap rasis pada seseorang tanpa lu kenal dulu orangnya. Hello, dia gak minta gangguan kejiwaan itu loh dari orangtuanya, emangnya lahir bisa milih-milih?
  6. Semua memang cuma ada di pikirannya, dan semua pengobatan yang ditelennya dan dijalaninya itu memang buat bikin semua “terperangkap” di pikirannya. Tapi lu ngerti kan kalau lu bisa ngerasa ngantuk, sakit, malas, sesak nafas dan lain-lain juga karena pikiran. Makanya orangtua dulu bilang, “penyakit pikiran.”
  7. Nomor 7 dan selanjutnya adalah bahan bercandaan yang tidak perlu, tapi kalau waktu dan tempatnya tepat, dia bisa memberi lu respon yang luar biasa bersahabat.

Nah begitu deh tulisan singkat gw soal Komentar Basi Yang Sering Didengar Penderita Gangguan Kejiwaan, semoga bisa ngebantu lu yang punya teman kaya gini, atau terutama ngebantu lu yang punya gangguan kejiwaan buat ngasih artikel ini ke temenlu yang mungkin pendidikannya kurang.

 

Average Rating
0 out of 5 stars. 0 votes.
Gimana, keren kan? Klik di sini untuk menjaga web ini tetap hidup.
Standard