Aneka Mahluk Yang Ada di Facebook dan Media Sosial Lainnya

Sekarang gw bakal nulis aneka mahluk yang ada di Facebook dan media sosial lainnya yang gw temui sejak jaman Mirc. Ada yang modus, tapi ada juga yang jujur. Yuk kita baca sama-sama kaya gimana sih mahluk-mahluk itu…

Warning! Banyak caci-maki di sini:

  1. Basa “basi”.
  2. Nyamar.
  3. Horny bastard.
  4. Perayu.
  5. Sok akrab.
  6. Pede banget.
  7. Nongol setahun sekali.
  8. Kepo.
  9. Kolektor dan eksklusif.
  10. Cari Jodoh.
  11. Gelar dumay.
  12. Caper.
  13. Multi akun.
  14. Tipe “too soon” dan TMI.
  15. Tukang ngeluh.
  16. Non responsif/lemot.
  17. Asal share.
  18. Tukang debat.
Basa “Basi”

Tipe kaya gini gw tulis pertama kali lantaran tipe ini yang paling sering gw temui setiap harinya. Entah karena memang banyak yang seperti ini, atau memang gw ini semacam “basa ‘basi’ magnet” aja. Basa-basi kaya apa yang sering gw temui? Kaya gini nih…

Selamat pagi/siang/malam…

Entah apa kerennya basa-basi kaya gini, tapi setiap hari selalu muncul dari yang gw kenal atau yang baru nambah pertemanan sama gw. Untungnya adalah, mahluk ini gak terlalu spesifik. Gak kebayang kalau gw harus ngeladenin orang yang nyapa, “Selamat jam satu kurang seperempat menit dan dua puluh detik”… kok jadi kaya dial 103 dari telpon rumah jaman dulu aja ya?

Udah makan belum?

Dafuq? So what gw udah makan atau belum? Kalau dia ini dokter yang ngasih tau kita waktu makan obat sih okelah ya?

Apa kabar?

Ini sih standard kalau diucapin sama teman lama yang mau tahu kabar kita. Apalagi kalau kita lama gak ada kabar, misalnya habis terdampar di pulau terpencil. Nah, kalau diucapin sama orang asing gimana? Emang yang mau dia catch-up dari kita tuh apa sih? Kenal aja belum kok.

Ada contoh basa “basi” lainnya? Tulis di komen yah 🙂

Nyamar

Yang kaya gini juga banyak, dan sepertinya hak pribadi masing-masing orang buat nentuin dia mau dikenal publik atau lebih nyaman dengan penyamarannya. Kaya Batman yang harus pakai topeng demi melindungi orang-orang sekitarnya dan memberi efek seram ke lawan-lawannya. Tahu kan kalau Batman itu sebetulnya orang biasa yang kau berantem juga bisa kalah? Baca Batman Year One deh…

Horny Bastard

Entah apa yang lebih memuakkan dari tipe manusia ini. Gaes, kan ada fasilitas dan web lain yang khusus buat penyaluran libidolu. Kalau diblokir, cari akal dong ah. Tanya ke temenlu yang punya skill IT supaya tetap bisa buka. Ya atau Googling aja. Jangan terlalu pelit untuk dapat fasilitas lebih ya… Atau kalau mau dapet gratisan, jagan terlalu random dan membabi-buta ngirimin “pick dic” lu ke orang-orang gak berdosa. Buat yang sering kena ginian, gw ada tips yang sering gw lakukan… screenshot aja chatlu sama orang itu yang ada hal-hal gak senonoh yang dia kirimin, terus sebarin ke kerabatnya biar kapok. Sebaiknya sih kasih warning dulu… kita kan manusia bijak.

Perayu

Tipe kaya gini sebetulnya gak terlalu gengges asal gak lebay aja. Kalau kerjaannya terus-terusan ngirim emoji, gif dan meme cinta-cintaan sih lama-lama bingung juga musti jawab apa. Terlebih kalau mereka ini pengguna bahasa yang berbeda sama kita yang berujung pada pembicaraan yang isinya love melulu. Serasa kaya disuitin abang-abang ngeliat rok mini gak sih?

Sok Akrab

Gimana rasanya kalau tiba-tiba lu disapa gini sama orang asing, “hai gimana kabarnya si mbak yang kerja di situ?” Satu kata yang ada di kepala gw adalah stalker! I mean make it global, will you? Ada di Facebook seseorang bukan berarti perlu ngebahas terlalu detail juga.Stalking ya sekedar cari info buat bahan obrolan aja, pinter-pinterlah biar sukses ngegombalnya. Orang itu ngasih info dirinya yang ada di Facebook memang buat dikonsumsi publik kok, kecuali kalau dia gak paham cara atur privasi.

Pede Banget

Ini contoh dialog sama orang kepedean:

D: Tinggal di mana?
G: Ada deh.
D: Oh, sori kakak suka yang jujur.
G: Anjir!

Nongol Setahun Sekali

Ini sih gw banget. Nongol di timeline orang cuma waktu temen gw ulang taon. Itu juga lantaran diingetin Facebook atau kalender lainnya. Tapi jangan salah, saat kita susah kadang-kadang justru mereka ini yang nongol duluan.

Kepo

Ciri-ciri orang kepo adalah, waktu kita sakit cuma nanya kita sakit apa, dan bukannya ucapin semoga cepet sembuh.

Kolektor dan Eksklusif

Kalau kolektor tuh yang nambahin jumlah teman sebanyak-banyaknya. Gak masalah sebetulnya, asal dia tahu kalau yang dia tulis itu bakal nongol di timeline semua orang yang follow dia dan seringkali ga sesuai sama selera khalayak banyak. Tipe ini bertolak belakang sama tipe eksklusif yang bener-bener ngejaga isi medsosnya hanya untuk orang tertentu, misalnya khusus buat nge-add cewek-cewek berwajah Camera 360. eh, bahkan orang ini gak segan-segan memaki kita di “muka umum” cuma gara-gara dia kita tag loh. Mungkin dia kira kita tuh termasuk mahluk sok akrab kali.

Cari Jodoh

Ini bagus, asal sopan ya. Dan jangan ngerecokin rumah tangga orang, walaupun orang itu cari kesempatan. Gak sesuai norma dan hukum aja sih. Tapi seringkali yang beresiko itu justru yang hasilnya lebih keren. Mirip judi ya? Sementara judi sendiri tuh dilarang. Jadi… ?

Gelar Dumay

Gampang banget buat orang bikin pencitraan jadi layaknya orang bergelar di dunia maya ini, wong sumbernya gampang dicomot kok. Hampir tiap hari gw ngeliat mahluk yang nyebarin komentar politik, warta kebaikan, ayat-ayat, quote kata-kata bijak dan blablabla was weswos, sementara di kesehariannya tuh jauh banget sama apa yang dia citrakan. Buat apa? Ya buat bikin target market dong. Kalau udah kejebak kan tinggal dituai hasilnya. Lihat contohnya di artikel sebelum ini.

Caper

Yang kaya gini ini sebetulnya jadi hiburan tersendiri buat gw. Serasa nonton  sitkom aja. mahluk kaya gini bahagia banget kalau postingannya dapat banyak Like dan jadi viral. Sayangnya, mahluk kaya gini gak tahu akibatnya pada dirinya dan relasinya yang ada di Facebook.

Multi Akun

Mahluk yang memiliki akun banyak ini bisa jadi karena dia punya kepentingan lain layaknya tipe nyamar di atas. Lalu apa bedanya? Bedanya ya pemilik multi akun ini memang dengan sengaja misahin medsosnya antara untuk kepentingan kerjaan atau pribadi misalnya. Atau mahluk ini multi talenta, jadi dia bikin satu akun dirinya sebagai Mehong si balerina, dan satu lagi akun untuk dirinya sebagai Mamat si juara Thai-boxing. Mungkin dia gak tahu kalau Facebook udah sediain fasilitas Facebook Page yang lebih mendukung kebutuhan bisnis. Kasian.

Tipe “Too Soon” dan TMI

Sering banget gw liat tipe “too soon” atau “terlalu dini” kaya gini. Biasanya mahluk kaya gini bakal muncul kalau sesuatu lagi booming. Ngeselin banget kalau misalnya gw niat banget nonton film Justice League tapi belum sempat dan harus lihat postingan dia yang bilang, “Yes, film Justice League keren. Supermannya muncul, gw bahagia.” Damn! cukup bilang keren aja, atau bilang abis nonton gitu. Jangan TMI (too much information).

Tukang Ngeluh

Ini gw banget. Apa-apa dikeluhin. Tapi gw cuma ngeluhin apa yang gw ngerti sih, ya sesuai kapasitas dong. Misalnya kaya gw sekarang yang ngeluhin soal mahluk yang ada di Facebook ini hahaha… Hus!

Non Responsif/Lemot

Lemot atau lemah otak adalah mahluk yang gak respon sama apa yang kita bahas. Contoh ngeselinnya nih ya:

D: hi, sibuk apa?
G: Bikin video.
D: Video apa?
G: *ngasih link YouTube*
D: apaan tuh?

Buset, tinggal klik aja keleus. Nanti kalau gw udah mulai terpaksa dengan lebay minta dia buka link baru deh dia bilang, “maaf paketnya dah mau habis”.

Asal Share

Ini mahluk yang gak boleh dijadikan teladan ya sob! Mungkin mau dianggap kekinian, semua yang nongol di timeline dia tuh dia bagikan ke teman-temannya. Bayangin betapa dropnya mood gw waktu lagi scrolling Facebook dan nemu postingan yang isinya hoax, sadisme terhadap binatang atau yang nunjukin korban-korban kecelakaan. So Sucking ftupid! Bayangin perasaanlu kalau lu lagi sedih lantaran rumahlu digrebek Robocop dan tau-tau temenlu nyebarin foto mukalu yag lagi kaget itu di sosmed.

Tukang Debat

Mahuk kaya gini dapat kepuasan dengan segala pro-kontra yang terjadi baik di postingan dia atau postingan orang. Semua didebatin, bahkan kadang hal-hal yang bukan jadi expertise dia ikutan didebatin. Bukanya kita diajarin buat meninggalkan debat ya? Seperti kata pepatah lama:

Anjing menggonggong, kafilah rebut kembali.

Kesimpulan Soal Mahuk yang Ada di Facebook

Gak bisa dipungkiri kalau justru keanekaragaman ini yang bikin isi medsos kita dinamis. Ada suka dan dukanya. Itu betul, tapi harus diingat kalau kita punya kemampuan untuk memilih. Ya memang susah sih kalau misalnya tiba-tiba kita disamperin tante kita sendiri buat approve permintaan pertemanan dari dia. Takut beliau marah kalau kita tolak, tapi kalau diterima bisa-bisa kita sendiri yang jadi gak bisa berekspresi. Di saat inilah kita mulai mempertimbangkan punya multi akun.

Btw, dengan kebijakan pemerintah soal registrasi nomer telpon ini bakal mempengaruhi akun-akun nyamar kita yang ada di Facebook dan medsos lainnya gak ya? Jejeng!

Demikian, selamat berak… hir pekan.

Average Rating
0 out of 5 stars. 0 votes.
Gimana, keren kan? Klik di sini untuk menjaga web ini tetap hidup.

Tinggalkan Balasan