Membuat dan Menjual App Chrome di Chrome Web Store

Membuat dan Menjual Aplikasi Chrome di Chrome Web Store Plus Panduan Instalasi Gallium OS (Linux) di Chromebook

Alangkah kagetnya gw waktu coba-coba bikin app buat Chromebook dan malah ngeliat ternyata gw udah bikin dua aplikasi Chromebook di situ. Senenglah pastinya, sayangnya gw ga inget langkah-langkah buat bikinnya. Dan ternyata dua aplikasi itu adalah proyek coba-coba gw yang terbengkalai. Kasian yah?

Makanya sekarang gw mau tulis ini sebagai catatan gw pribadi juga kali aja nanti lupa lagi. Tapi biasanya sih, gw malah lupa pernah nyatet.

Hal ini terjadi juga saat gw ngurusin Adsense gw yang modar gara-gara fitur baru plugin yang gw pakai. Dan akhirnya gw putuskan buat nyatet step by stepnya di kertas aja. Lagian kalau nyatet di atap kan gak sampe, sob! Memang cara tradisional masih lebih ampuh, kecuali kalau kertasnya hilang juga.

Balik ke soal aplikasi ini… tapi sebelumnya gw mau jelasin dulu tiga hal ini:

  1. Chromebook
  2. Chrome Web Store
  3. Aplikasi Chrome

Chromebook


Pengalaman pertama kali gw adalah menggunakan Chromebook Acer C720P. Kesan pertama yang gw dapetin adalah… wow asik nih. Asiknya adalah:

  • Bobot ringan
  • Batre awet
  • Gak ribet sama virus
  • Boot awalnya cepet
  • Aplikasi gratisannya seabrek
  • Bisa dual boot

Saking ringannya, Chromebook sering gw jadiin powerbank buat ditumpangin sama adik-adiknya (hape dan tablet). Ya ini juga lantaran batre doi juga awet banget. Jadi settingan gw adalah masangin tablet buat koneksi internet, dan si Chromebook jadi suplier dayanya. Uuu… simbiosis mutualisme nih!

Virus sih ga jadi urusan kita lagi lantaran semua diatur sama Google secara online. Nah, ini kelebihan Chromebook dibanding netbook atau laptop Windows lainnya. Kalau di kedua perangkat yg barusan gw sebutin kan kita ribet sama berbagai notif anti virus.

Boot awalnya cepet banget, sekitar tujuh detik kalau menurut stikernya sih. Yg gw rasain malah lebih cepet lagi. Pokoknya keluwesan kita mengakses data di Chromebook itu sama kaya kita mengakses data di handphone.

Aplikasi gratisannya banyak banget. Walaupun gak semewah App Store, tapi semua app ini juga dijamin bebas virus, walaupun ada aja yang kesannya asal bikin dan bikin browser kita jadi jelek.

Buat ngakalin kinerjanya yang hampir 80% harus online, selain pake aplikasi offline, kita juga bisa install Linux* di Chromebook kita.

*Untuk tulisan lebih lengkap seputar instalasi Linux ini ada di bagian paling bawah postingan ini.

Chrome Web Store

Semua aplikasi yang kita butuhin sehari-hari ada di sini. Mulai dari kebutuhan mengetik sampai kebutuhan edit video. Semua dikerjakan secara online juga. Bayangin asiknya lu ngedit di kamar tidur, terus ngelanjutin di teras depan rumah. Eh, itu sih deket ya?

Buat yang jengah sama aplikasi Microsoft Office yang berbayat, bisa pakai aplikasi yang disediain Google secara gratis. Kerennya lagi, file yang kita bikin di situ bisa dipakai secara penuh sama temen kita yang cukup beruntung bisa beli Office. Contohnya gw tulis di poin selanjutnya…

Aplikasi Chrome

Sebagai pengganti Words, kita bisa pakai Docs, sementara untuk pengganti Excel kita bisa pakai Sheets. Gimana buat yang buka edit foto? Ada Pixlr yang keren dan Polar. Untuk video juga ada, cuma gw belum nemu gratisan yang bagus, kalau yang gratisan lumayan banyak.

Aplikasi Chrome berkesinambungan sama akun Google kita, makanya kita bisa pindah-pindah perangkat dan mengakses data kita di mana aja.Semua file disimpan di Google Drive, dan juga bisa multi login. Ya selama ga lupa password dan username aja. Itu sih kaya gw yang marah-marah ngira akun gw dibajak padahal gw lupa semalam udah ganti password.

Lalu bagaimana berbagai aplikasi itu bisa ada di Chrome Web Store? Tentunya mereka gak muncul secara tiba-tiba. Ada orang-orang yang mengunggah aplikasi buatan mereka ke sana. Kabar baiknya adalah… Kita juga bisa!

Membuat dan Menjual Aplikasi Chrome

Kali ini gw mau membahas pembuatan aplikasi Chrome tanpa perlu pengetahuan coding. Yang kita perlu adalah:

  • Akun Google.
  • Akun WordPress.com.
  • Self hosted domain.
  • Koneksi internet <— juga terpakai untuk instalasi Linux (OOT).

Bagaimana caranya? Gw lanjutin tar abis bangun tidur yah…

Hoahm… gw bangun setelah tidur yang kurang dari dua jam dan mendapati Chromebook ini sudah terinstall Gallium OS. Yes!… topik baru!

Balik ke pembuatan aplikasi…

Akun Google

Gw hampir ga percaya sampai harus bahas poin ini. Kalau lu pengguna Android, hampir bisa dipastiin kalau lu punya akun Google. Kalau belum atau mau ulang dari awal, bisa langsung ke sini buat lihat caranya. Saran gw sih, dari awal pakai data diri sebenar-benarnya. Kenapa? Karena nanti kita bakal urus masalah pembayaran pakai akun ini juga. Lu ga mau dapet pembayaran buat Brad Pitt tapi ga bisa diambil lantaran nama aslilu adalah Si Otong, kan?

Akun WordPress.com

Kenapa WordPress dan bukan yang lain? Sederhana sih alasannya… lantaran gw cuma bisa pakai ini! Udah deh ga usah berisik, bikin aja akun WordPress lalu bikin dulu desain awalnya. Kalau gak ngerti urusan desain, bisa pakai template-template keren yang ada di sini dan di sini.

Baca juga artikel “tema wordpress keren” dan “lima tema WordPress profesional dan keren“.

Self Hosted Domain

Self hosted domain adalah tempat di mana lu bakal naro alamat web yang mau dijadiin aplikasi Chromebook. Lah, kan udah ada WordPress?!? Nah ini cara hematnya biar kita ga usah beli hosting mahal-mahal. Sederhananya begini: WordPress itu buat kita naro file, self hosted domain buat kita pasang nama, misalnya “SiOtong.com”.

Nih coba pakai layanan rekomendasi gw di bawah ini:

Di Dracoola.com, kita bisa dapet paket menarik dan layanan customer service-nya yang tabah mandraguna. Jadi kalau ada pertanyaan tekhnis, tanya sama mas-mas di sana aja ya.

Setelah urusan domain selesai, install WordPress di web yang barusan kita bikin. Jangan lupa install Jetpack dan konekin ke akun WordPress.com yang sebelumnya kita bikin biar makin eksis. Ini memungkinkan kita buat update website dan otomatis tersebar ke berbagai sosmed yang terhubung ke Jetpack WordPress.

Koneksi Internet

Ini wajib banget, jadi pastiin quota cukup buat menunaikan tugas ini sampai selesai. Bukan apa-apa, tar kalo putus di tengah jalan terus lupa stepnya udah sampe mana kan repot.

Mulai Membuat Aplikasi

1. Buat Icon App

Anggaplah kita mau bikin web app bernama SIOTONG. Pertama-tama kita harus membuat icon aplikasi berukuran 128x128px dalam format .png. Gak tahu gimana caranya atau gak punya aplikasi penyuntingan gambar? Bikin secara online aja di Logo Creator. Save logo tadi dengan nama icon_128.png ke folder yang kita namain SIOTONG.

Editor online Logo Creator by YouIdraw

2. Setelah itu buat file text yang berisi:

{
“name”: “SIOTONG“,
“description”: “ISI DENGAN 132 KARAKTER PENJELASAN APLIKASI INI“,
“version”: “1.0.0”,
“manifest_version”: 2,
“icons”: {
“128”: “icon_128.png”
},
“app”: {
“urls”: [
“http://SIOTONG/”
],
“launch”: {
“web_url”: “http://SIOTONG/”
}
}
}

Ganti semua huruf yang ditulis tebal dengan keterangan sesuai aplikasi yang kita bikin lalu simpan ke folder SIOTONG yang tadi kita masukkan logo dengan nama manifest.json <— ekstensi/akhiran harus .json, jangan sampai jadi .json.txt atau yang lain.

3. Zip Folder SIOTONG yang berisi file icon_128.png dan manifest.json.

4. Ketik chrome://extensions di Google Chrome. Lalu centang kolom “developer mode“. Pilih load unpacked extension buat mulai mengunggah file SIOTONG.zip yang kita buat di proses nomer 3 dan pilih folder Web App.

5. Chrome bakal nunjukin kesalahan yang perlu diperbaiki. Baik yah?

Menjual Aplikasi Kita

Nah, di langkah inilah akun Google yang sebelumnya kita buat berperan. Hal pertama yang harus kita lakukan adalah masuk ke web Developer Chrome dan masukkan akun Google kita di sana.

  1. Buat file zip
  2. Buat akun developer
  3. Upload (file zip) app <— kita sudah sampai sini.
  4. Pilih sistem pembayaran <— Masukin info keuangan seperti kartu kredit atau rekening bank (Swift Code BCA = CENAIDJA). Pengguna Telkomsel juga bisa bayar pakai pulsa.
  5. Selesaikan kode app <— ikuti petunjuk dari Chrome Web Store.
  6. Dapatkan app ID
  7. Dapatkan token OAuth
  8. Selesaikan App <— proses copas sana-sini dari poin 6 dan 7.
  9. Beri kelengkapan “toko kita” <— masukin gambar dan video dalam ukuran yang sudah ditentuin.
  10. Bayar biaya pendaftaran <— waktu gw nulis ini biayanya 5USD.
  11. Luncurkan app kita!

Nah, sampai sini sih rasanya isiannya sudah beda-beda tergantung selera dan kebutuhan kita. Yang jelas kita harus masukin gambar resolusi tinggi dan beberapa yang beresolusi rendah. Kalau bingung cara bikin desain yang “menjual”, coba pakai Adobe Spark deh.

*Bonus stage: Instalasi Linux Gallium OS di Chromebook

Lihat lebih detail di http://www.digressingme.cool

Jadi semalam gw bergadang lagi karena ada artinya. Akhirnya berhasil juga install Gallium OS di Chromebook Acer C720P.

Proses instalasi:

1. Download file di https://galliumos.org/download <— kalau mau clean install.
2. Ikuti petunjuk instalasi di https://wiki.galliumos.org/Installing
3. Khusus Acer C720P bisa lihat di https://wiki.galliumos.org/Installing/Peppy

Pastiin buat mengunduh file yang sesuai dengan Chromebook yang kita pakai. Gw belum pernah cobain gimana kalau install pakai OS yang gak disarankan sih. Cobain gih… tar hasilnya tulis di komen yah. 😀

Proses Instalasi

  1. Buat backup Chromebook pakai Chromebook Recovery Utility (buat jaga-jaga aja).
  2. Ubah Chromebook jadi Developer Mode (Jangan hidupkan debugging mode!).
  3. Matiin total Chromebooknya.
  4. Pencet dan tahan tombol ctrl + (panah kanan di atas / kalau di keyboard biasa = F2) lalu tekan tombol power buat nyalain.
  5. Pencet ctrl + alt + t buat buka terminal.
  6. Bakal muncul tampilan dengan command prompt crosh, ketik shell lalu pencet enter.
  7. Ketikkan: sudo crossystem dev_boot_usb=1 dev_boot_legacy=1
  8. Ikuti proses sampai restart ke Chrome lagi, lalu sambungkan ke internet.
Instalasi CHRX

Gw pilih cara instalasi pakai chrx soalnya bikin gw bisa milih mau masuk ke Chrome OS atau Gallium OS. Coba cek di daftar perangkat yang kompatibel buat ngeliat apa Chromebook yang kita pakai bisa menggunakan metode (instalasi chrx) ini.

Ikuti panduan instalasi chrx untuk proses mendetail, berikut ini adalah rangkumannya:

  1. Siapkan Chromebook kita untuk proses instalasi mengikuti cara di atas atau lihat di sini
  2.  untuk detailnya.
  3. Boot perangkat ke Chrome OS tanpa login, dan konek ke internet. <— kita di sini.
  4. Ubah jadi tampilan terminal dengan cara Ctrl+Alt+F2(panah kanan), lalu masuk sebagai chronos dengan mengabaikan password <— ini gunanya tidak mengaktifkan debugging mode. Saat debugging mode aktif, gw selalu ketemu masalah Password Salah!
  5. Ketik chrx: curl -O https://chrx.org/go && sh go (lihat dokumentasi chrx untuk pilihan lainnya)
  6. Ikuti petunjuk untuk membuat partisi SSD yang akan diisi instalasi GalliumOS. Kalau ini pertama kalinya menjalankan chrx di Chromebook, chrx akan reboot setelah melakukan partisi dan kita harus mengulang langkah ke-5 (curl -O https://chrx.org/go && sh go).
  7. Bersabar sambil nunggu instalasi selesai dan berharap koneksi internet baik-baik saja.
  8. Setelah restart, di layar “OS verification is OFF“, tekan Ctrl+L untuk masuk ke GalliumOS, atau Ctrl+D untuk masuk ke ChromeOS.

Setelah beberapa waktu coba-coba, mulailah gw gatel mau nambahin aplikasi. Dan baru gw sadar bahwa gw ga tahu cara install aplikasinya. Untung gw nemu tutorial ini. Walhasil sekarang sudah terinstall aplikasi-aplikasi yang bisa ikut menunjang produktifitas kita.

Nah, gimana? Cukup berguna kan buat menghabiskan waktu? Yuk diikutin terus webnya…

Average Rating
0 out of 5 stars. 0 votes.
Gimana, keren kan? Klik di sini untuk menjaga web ini tetap hidup.

Tinggalkan Balasan