Penyakit Mental : Ditemukan atau Dibuat?

Gw awali cerita ini dari keheranan gw waktu mendadak kata2 seperti Schizophrenia, Bipolar, OCD dll menjadi sering banget gw liat di poster, artikel dan lain2.

Ini bikin pertanyaan di kepala gw… “mmm…penyakit ini ditemukan ada di dalam diri kita lalu baru dibangkitkan, atau justru menjadi ada karena rangsangan yang pasif atau aktif?”

  1. Ditemukan.
    Jadi sebetulnya bakat penyakit ini memang ada tapi baru terdeteksi setelah ada keluhan atau fase tertentu. Mutants..
  2. Dibangkitkan.
    Penyakit ini memang ada tapi baru aktif setelah tersimulasi, misalnya karena adanya stressor. Kaya Hulk gitu?
  3. Terbuat menjadi ada.
    Gak ada lalu muncul berbarengan karena perubahan lingkungan secara pasif, misalnya ekonomi, musim, situasi ketenangan secara global.
  4. Dibuat menjadi ada.
    Sebetulnya tidak ada tapi dibuat trend dengan pemberian informasi terus-menerus demi pencapaian keuntungan, seperti jualan obat. Wew… kalo ini jadi mirip kena T-Virus ala Resident Evil gitu yah.

Bayanyak bantahan umum tentang penyakit ini, yaitu dengan pembuatan standard “KENORMALAN”. Penyakit2 ini seolah2 disamakan dengan penyakit migren yang bisa sembuh (walaupun gak juga) dengan makan obat anti migren. Lebih parahnya lagi, pengidap penyakit ini justru tidak diberi akses karena tidak dianggap perlu berobat, biasanya dengan argumen ,”penyakit itu cuma ada di pikiran.” Pengen deh gw pencet bisul orang, terus pas dia lagi teriak2 gw bilang ,”bisul ini dalamnya nanah”. Kebyang gak persamaannya? Nyebutin satu fakta, bukan berarti ngerobah apa yang dirasain loh. Dan ungkapan “cuma ada di pikiran” itu sebetulnya ga enteng kalo yg ngomong itu ngerti apa yg dia ucapin. Badan tanpa pikiran itu apa artinya? Emangnya kita korned?

Pernah denger psikosomatis? Penyakit yg cuma ada di pikiran. Betul!
Tapi apa penderitanya ngerasain lebih ringan daripada penderita penyakit fisik yang sama? Tau gak sih kalo sistem kekebalan tubuh bakal bikin badan sakit secara otomatis sebagai sensor bahaya karena gak mau ngerusak otak? Pernah psikosomatis dan bilang seminggu sembuh? Itu sih bukan psikosomatis, sob… itu angot aja.

Sering dong nonton film yang musuh raksasanya dimatiin dengan cara kepalanya diacak2? Misalnya Robocop, Ironman dan Ghost In The Shell. Atau satu pasukan buanyak banget lumpuh bareng2 lantaran pusat komandonya diledakin kaya Star Wars, Avengers 2 dan Power Rangers (2017)?

Inget foto seorang bhiksu yg bakar diri dan jadi gambar sampul album Rage Against The Machine?

Itu contoh2 gimana “otak” menggerakan dan mengontrol apa yg dimauin badan. Walaupun sebagian contoh itu fiksi, tapi lu jadi ngerti kan maksud gw?

So, jangan jadi orang sotoy yang dengan entengnya ngasih saran seolah2 lu ngerti.

Saran yg sering dikasih tau adalah ,”ya…lu kan cuma kurang tidur”.

“Dafuq?!?”

Kurang tidur itu akibatnya… jangan dibalikin sama sebabnya dong. Gimana bisa tidur nyenyak kalo otak dan hati gak tenang?  Lu pernah ngerasain nyobain tidur sambil dada ditindih beban? Terus kalo merem tuh transisi melek ke alam tidur tuh nyiksa banget sampe lu berontak2 secara ga sadar?

Saran lainnya ,”makanlah makanan bergizi””.

Duh, coba ya jangan kasih saran2 kalo lu belom “ngerjain PR” dengan minimal baca buku bermutu tentang ini atau apalah… lu berantem sama pacar aja bisa males makan kok… apalagi yg punya penyakit ini? Dan mereka ga perlu alesan loh buat ngerasa gak enak hati.

Waktu gw kecil yah… banyak film nunjukin kalo orang pura2 gila supaya bisa bebas dari tuntutan pidana. Apa betul gitu?

Gw pernah nonton talk show, seseorang yang menulis buku tentang hal ini.Tentang pelaku kriminal yang juga termakan taktik pura2 gila ini. Nyatanya… dia dikurung di rumah sakit jiwa, walaupun dia selalu berusaha buat tunjukin bahwa dia sehat2 aja. Setiap argumen yang dia kasih, dianalisa jadi penyakit yang baru. Padahal lama hukumannya ga selama itu (cuma setengahnya) kalau dia ga pura2 gila.

Kebayang gak kalo orang musti ngerasain ketakutan yang sama untuk masalah yg sebetulnya “sudah teratasi”. Kaya yg disebut, Leonard (Guy Pearce) di film Memento, “So how… how can I heal? How am I supposed to heal if I can’t… feel time?”. Ungkapan “waktu yang akan menyembuhkan” gak berarti buat orang kaya dia. Mungkin orang di sekitarnya bakal mikir kalo nih orang kok keras kepala, egois blababla… tapi ya karena buat dia itu, satu masalah akan selalu segar di tiap harinya. Intinya… gak bisa move on deh.

“People tend to believe what they want to believe”.

Lalu apa jawaban dari pertanyaan gw di atas? Kenapa poster2 itu bisa keluar barengan? Apakah semacam “penyuluhan” aja, atau justru merupakan propaganda? Karena, pengalaman gw adalah… sebagaimana pun gw memutar cerita ke psikiater gw, obat gw tetap sama. Tahu kan ada bisanin apa dibalik penjualan obat? Atau mungkin paranoid gw cuma lagi kumat aja? Yang jelas… sejak dalam pengobatan, gw gak pernah lagi nyobain nabrakin diri di jalanan.

So, lu bisa jadi orang super buat teman kalian yg menderita gangguan mental? Atau terus menerus bersikap menghakimi? Kalau lu gak bisa bantu, minimal berhentilah memberatkan.

Ingat… burung tidak perlu mengajari badak cara berenang… halah!

Average Rating
0 out of 5 stars. 0 votes.
Gimana, keren kan? Klik di sini untuk menjaga web ini tetap hidup.

Tinggalkan Balasan