Phoenix OS Yang Enteng dan Seru Buat Dicobain

Phoenix OS Yang Enteng dan Seru Buat Dicobain

Awalnya sih lantaran nyari tab yang pas buat nulis-nulis, terus ujung-ujungnya jadi bandingin Samsung Nook sama Kindle, eh di bagian komen ada yang nyebut soal Phoenix OS. Wah, apa lagi nih? Dengan segera, gw langsung menuju webnya. Sempet kecewa sih lantaran ga ada versi buat OSX, tapi ya sudahlah, gw download installer Windowsnya (toh nanti gw bisa pake aplikasi apaan kek kalo mau jalanin di OSX). Phoenix OS juga bisa diinstall di tablet-tablet tertentu walau gw ga ga tau buat apaan nginstall sesuatu berbasis Android di tempat yang emang udah jalanin Android. Mungkin nanti bakal gw coba, kalau gw udah punya tabletnya, sekarang cuma ada puyer… belum ada airnya pula.

File segede ampir 500mb ini gw masukin Flashdisk buat gw install di HP Elitebook 2740p yang emang pake Windows. Proses instalasinya sih lumayan lama, gw pilih yg 32gb, walaupun bisa pilih yang 4 lalu ditambahin lagi nantinya. Ya daripada bolak-balik. Setelah instalasi selesai, laptop minta direstartt dengan milih Phoenix OS di menunya.




Proses startup awal lumayan lama, lantaran pake maintaining (apa optimizing ya?) awal blabla dululah, kurang lebih 3-4 menitan.

Setelah itu… taraaaa… ternyata tampilannya unyu-unyu gitu. Tapi sayang banget, touchscreen gw jadi ga jalan. Moga-moga di update selanjutnya bisa teratas deh. Kalo sampe touchscreen jalan, wah enak banget nih, soalnya… ehem… Phoenix OS ini juga punya Google Play Store. Jadi lu bisa jalanin aplikasi Android di PC/Laptoplu. Keren kan? Ga tau sih, gw belom berhasil install juga, beberapa kali gw cobain jadi connection timed out. Mungkin nanti gw coba lagi kalo koneksi udah bersahabat. Lagian, khusus buat fungsi ini kayanya udah ada Bluestack dan emulator Android lainnya sih…

Tampilan Dekstop
Nih dia tampilan desktopnya!
Plus Minusnya

Yang paling kerasa adalah… layaknya sebuah netbook/chromebook…apa-apanya ya tergantung koneksi apa yang lu punya. Kalo lu tipe fakir wifi yang ga punya solusi lain terus ketemu Wifi yang bego… ya lu, eh Phoenix OS lu ikutan bego deh.

Mending kita lanjutin bahasan kita dengan asumsi koneksi internet kita lagi baik-baik saja yah. Kalo buat urusan ngetik-mengetik sih nyaris tanpa jeda, jadi tangan yang udah singkron sama otak bisa langsung tertuang ke layar desktop. Kebayang kan keselnya kalo ngetik-ngetik terus ngelag? Kita ngetik, “mengetahui yang dia makan ternyata kerupuk dari kulit dompet bekas, lalu dia merasa bego, bego, bego banget!”, eh ngelag… sedetik kemudian baru keluar tulisan, “emang lu bego, bego, bego banget!”




Start menunya dibikin mirip Windows 10, jadi bisa pilih antara kecil (collapse) atau fullscreen (expand)

Collapse
Collapse

 

Expand
Expand

Chaozue Text Editor yag udah jadi bawaannya sih ga lebih dari Text Editor di OSX atau Notepad di Windows kali ya? Cuma ya karena tampilannya baru gw liat aja jadi masih seger-seger gimana gitu.

Chaozuo
Chaozuo Text Editor

Tapi ya gak usah khawatir juga, soalnya kalo lu mau nambah aplikasi, ya tinggal download di Playstore aja kan?

Kesimpulan akhir gw sih, Phoenix OS ini asik buat coba-coba dulu, sampai dia betul-betul stabil (dan support hardware laptop/PClu), ketika dia gw setting jadi OS utama laptop gw, dia malah sempet hang segala hahaha…

Setting




Average Rating
0 out of 5 stars. 0 votes.
Gimana, keren kan? Klik di sini untuk menjaga web ini tetap hidup.

Tinggalkan Balasan