Gimana Kalau Ini Yang Terjadi Setelah Mati

Jadi gini… pernah gak sih mikir kenapa begitu banyak agama di dunia ini? Di Indonesia aja yang “diakui” itu ada 6. Sementara di seluruh dunia itu ada 4.200 agama loh. Buset kan? Kalo yang bener2 bakal masuk surga itu cuma yg 6 agama, terus sisanya yang ada di luar negeri pada masuk ke mana? Atau malah, suku terjajah yang selama 3000 tahun ga kenal agama, masuk neraka semua gitu? Gimana mereka yang dulunya nyembah batu ya? Surga mereka mungkin kaya Flintstone. Sekarang gw mau bikin tulisan soal… Gimana kalau ini yang terjadi setelah mati ti ti…?

Ga Jelek-Jelek Amat sih

Asiknya, agama2 sebanyak itu rata-rata menawarkan keselamatan, jaminan masuk surga (syarat dan ketentuan berlaku). Gimana cara milih agamanya dong? Sementara sebagian dari kita dapet agama itu dengan cara diwarisin, kalau gak gitu ya jadi milih karena pengaruh lingkungan.

Contoh Pribadi Gw Aja Nih Ya…

Waktu TK gw sekolah di sekolah yang ngajarin Agama Islam, otomatis menurut gw Islam itu paling keren… gimana gak? Bahasanya aja gw gak ngerti, pasti ini Bahasa Tuhan (menurut gw waktu TK). Punya temen2 Muslim yang baek2, karena satu sekolah itu emang Muslim semua.

SD-SMP

Lalu gw masuk SD yang ngajarin Agama Katholik… wow, megah banget Gerejanya. Pakaiannya bersih2, hiasan2 di dindingnya persis kaya yang gw tonton di film-film Hollywood. Lalu gw pun ikut2an belajar Agama Katholik walau gak sampai dibaptis (soalnya gw suka bolos dan malah maen ke pasar). Cuma gw gak sanggup lanjutin di sekolah ini lantaran standard disiplinnya yang terlalu tinggi (makanya gw banyak bikin pelanggaran). Untuk efek jera, gw dimasukin ke Asrama Santo Pius X. Bukan, ini gak ada hubungannya dengan mutant. Gw juga gak tahu sih kenapa pakai tanda romawi ke-sepuluh. Orangnya yang ke-sepuluh atau asramanya. Jejeng! Belom woy…

Gak lama di sana, gw pindah lagi ke sekolah negeri yang mata pelajarannya Agama Islam juga. Di umur yang lagi sotoy2nya ini, gw sering banget kabur dari rumah, dan nginep sampe berbulan2 di rumah temen2 gw yang Muslim. Gw otomatis ngerasa temen Muslim ini yang paling asik (walaupun salah satu ternyata ngembat sepatu dan jam gw).

SMA

Gw masuk ke SMA yang mayoritas muridnya beragama Kristen Protestan. Guess what? Déjà vu dong, kelanjutan ceritanya bisa lu tebak. Lalu… Bam! Selulus SMA, gw ngelanjutin ke luar negeri, di sana gak ada tuh agama dicantumin di KTP. Mungkin orang sana kalo gw kecelakaan atau mau nawarin bantuan ga ngerasa perlu tau agama gw kali ya? Atau malah gw dicuekin, nunggu sadar baru dikepoin? Kampret juga ya?!?

‘Tidak penting apa pun agama atau sukumu. Kalau kamu bisa melakukan sesuatu yang baik untuk semua orang, orang tidak pernah tanya apa agamamu’,”

~Gus Dur

Wuih…keren yah kata2nya? Sampe gw bingung orang sekeren ini bisa dikata2in sama orang yang mungkin ngerasa lebih keren.

Dari pengalaman hidup gw ini… timbullah pertanyaan yang jadi judul tulisan ini…

Gimana kalau setelah mati, kita sebetulnya tidur?

Secara fisik disable, tapi secara roh (apapun itu bentuknya), kita tetap “hidup”, mengulang dan mengkaji semua yang kita rekam selama kita hidup? Apa yang terjadi kalau otak kita jadi abu melalui proses alami mau pun kremasi?

Dan ini khayalan yang baru aja terbersit di kepala gw, “mungkin gw udah kaya raya sekarang seandainya dari kecil gw udah nulis blog”, gimana? Jadi gw nulis blog bahkan sebelum istilah blog itu ada. Ya kaya bikin diary tapi ngapung-ngapung gitu tanpa bentuk fisik di udara. Jadi waktu Mullenweg and Mike Little bikin WordPress, malah mereka yang kaget lantaran servernya tau-tau penuh ceracauan gw. Hahaha…

Gw rasa roh gak perlu bentuk fisik untuk memproses sesuatu, sederhananya seperti perpindahan data via wifi, roh itu sesuatu yang terjadi setelah data keluar dari perangkat yang satu dan belum masuk ke perangkat yang lain. Ga masuk akal? Terserah gw dong… kan gw yang ngehayal ah. Seandainya setelah mati kaya gitu ya… kebayang gak apa yang terjadi? Lu yang seumur idup ngebully orang, bakal nyeselin perbuatan lu itu selama roh u idup, atau malah terus2an ngebully sampe lu bosen, muak, terus-terusan looping ngebully orang secara auto pilot tanpa u pengen lagi.

Serius Dikit

Lu yang seumur idup beragama dan menjalankannya, ngerasa masuk ke alam sesuai yang diajarin di agama u. Kalo u jahat, ya ngerasa tersiksa… kalo u baik, ya ngerasa damai. Mungkin ini sebabnya sempet ada ungkapan ,”mendingan ga tau daripada tau itu dosa.” Jangan anggap remeh hal ini dengan bilang ,”ah, ini kan berarti sama aja dengan cuma mimpi tapi terus2an, paling banter kaya erep-erep“. Soalnya orang yang hidup dan bisa disembuhin dari psikosomatis aja tuh kesiksa banget. Apalagi yang udah mati dan dijengukin keluarga di hari2 penting doang? Emang ada di antara mereka yg mau cek mayat lu buat liat2 pertanda lu mau sampein apa ke mereka? Hiii… serem!

Supaya setelah mati asik-asik aja, gimana dong? Gw sih ga bisa kasih saran yah… tapi gw pribadi sih milih mendingan baik-baiklah sama orang laen, isi hidup sama hal-hal positif. Win-win situation kan?

Bonus : Coba tonton film The Brand New Testament, film komedi (yang sayangnya) berbahasa Perancis. Tapi tonton aja, kalo gw aja gak ngerti… masa lu ngerti?

Setuju atau suka tulisan gw? Coba kasih donasi biar semangat.

Average Rating
0 out of 5 stars. 0 votes.
Gimana, keren kan? Klik di sini untuk menjaga web ini tetap hidup.

Tinggalkan Balasan