Software Editor Video Mana Yang Cocok?

Pernah gak sih lu ngerasain di suatu pagi tiba-tiba lu bangun di kamar yang ga pernah lu masukin sebelumnya. Bahkan ketika ngaca, lu ga kenal siapa itu yang di dalam cermin. Lu masuk ke dalam badan baru… pribadi lu ketuker! Lalu tiba-tiba lu liat ada laptop yang kebuka dan ngasih pertanyaan “Software Editor Video Mana Yang Cocok”?

Kalo lu pernah ngalamin, hiduplu pasti fantastis banget deh. Tapi fantastis atau gak… tetep aja pertanyaan tadi kudu lu jawab, kalo gak kamar lu beserta badanlu bakal meledak dalam waktu 3…2…

Ini beberapa editor yang bakal gw bahas:

Kalo editor favoritlu ga kebahas di sini, ga usah baper ya… lu tulis aja artikellu di sini. Bebas kok, gratis lagi. Caranya gampang. Lu tinggal daftar aja di sini. 

  1. Final Cut Pro X
    Ini termasuk editor yang menyenangkan buat dipake, lantaran ga perlu ndut-ndutan nungguin hasil render kalo amu lanjut kerja sambil liat hasilnya. Ya…walau ga semua efek udah terapply sih, minimal transisinya lu udah bisa liat dan langsung edit.
    Pilihan efek bawaannya lumayan banyak, begitu juga template textnya. Kalo lu pamerin ke temen-temen yang ga tau aplikasi ini, pasti deh lu disembah-sembah kaya orang purba ngeliat pembangunan jalan layang.
    Sayangnya, begitu gw turun spec komputer, kenyamanan ini lumayan keganggu, jadi laggy gitulah, dan begitu juga dengan kemampuan redrawnya. Terpaksa harus gw setting ulang ngikutin komputer yang baru, baru rada lumayan.
    Enaknya lagi, software editor video ini udah terintegrasi sama bank iTunes, ya jadi simple aja sih kalo mau masuk-masukin lagu. Yang nyebelinnya… gimana sih caranya biar clip masuk ke timelinenya ga usah pake audio? Jadi sebel aja musti terus-terusan disable audio…ih norak deh gw.
  2. iMovie
    Aplikasi ini tersedia dalam berbagai format. Buat iPhone ada, buat iPad ada, buat Macbook dan iMac juga ada. Semuanya dibikin buat satu tujuan… ngedit sederhana di tempat dan bisa buru-buru disharing. Tapi apa terus hasilnya jadi butut? Gaklah cuy… cuma ya memang tuntutannya jadi beda aja. Dulu gw pernah dapet buku iMovie 3 tebel banget kaya buku telepon Jakarta. Pas dibaca..isinya tuh paling 10% cara pake software editor video ini… sisanya adalah cara ngeshoot yang baik. Damn! Makanya gw paling eneg kalo denger ada orang mendewakan istilah “man behind the gun”. Taeklah… pernah baca tuh buku silat ga? Jadi sombong deh gw, padahal gw juga ga baca semua.
  3. Wondershare Filmora
    Ini software editor video yang unyu-unyu banget. Kalo lu mau instalin ini di mini PC adiklu supaya dia seneng dan semangat jadi editor…cocok banget sob.

    Filmora

    Tapi jangan terkecoh sama keunyu-unyuannya, sob…dibekali dengan efek yang kekinian, adiklu bisa bikin video yang lebih eye catching daripada lu yang semaleman ngubek pake Adobe Premiere.

  4. Adobe Premiere
    Sebagai software editor video sejuta umat yang di setiap kelas kursus pasti diajarin (termasuk gw dulu ngajarin ini jaman diklat PPFN, jadul kan?), software ini masih bisa jadi pilihan buat pekerjaan serius maupun tugas-tugas standard. Yaeyalah… ini timnya Adobe loh. Mana pernah sih Adobe bikin produk gagal? Ya gw gak omongin produk-produk app mobilenya yah… itu sih gw heran kenapa sampe ada. Jangan2 waktu rilis itu, akun Adobenya lagi dibajak.
Jadi, Software Editor Video mana Yang Cocok?

Tanpa mau berambigu dan sok diplomatis, gw sih pilih iMovie dong. Kenapa? Ya alesan simplenya aja sih sob. Gw bisa shoot weddingan, masukin ke template, upload langsung ke Youtube. Penganten selesai touchup buat resepsi, video pemberkatannya udah bisa tayang di layar tancep…eh. Uuuuu… bahagianya. Alamat dikasih angpao nih…ting!

Average Rating
0 out of 5 stars. 0 votes.
Gimana, keren kan? Klik di sini untuk menjaga web ini tetap hidup.

Tinggalkan Balasan