Susahnya Jadi Anti Mainstream

Sulitnya jadi orang yang gak update dan gak suka hal-hal mainstream adalah… gw selalu kesulitan kalau mau bikin tulisan yang temanya mainstream. Gimana gak? Berita aja males nonton, kalau buka YouTube paling dengerin musik. Giliran buka Google Trends, topik yang lagi hot itu lebih sering topik yang gw gak ngerti. Makanya gw lebih sering nulis soal aplikasi, penggunaan komputer dan ngalor ngidul lainnya. Bukan lantaran fokus dan setia sama satu tema tertentu, melainkan lantaran gak bisa nulis yang lain.

Paling-paling gw nulis soal film yang gw tonton kalau lagi keluar rumah. Ya, gw yang males banget keluar rumah ini paling banter mau keluar kalau gak urusan kerja, ya nonton film.

Pernah gw cobain saran Alfred yang bilang pura-pura seneng aja, siapa tahu tar seneng beneran… tapi ternyata susah ya? Kalau bawaannya emang gak enjoy, ya gak enjoy aja. Terus hal ini jadi bener? Ternyata gak juga, sob! Kesukaan kita (yang bisa berarti sebagai ketidaksukaan kita pada hal yang lain) bisa bikin kita males nyoba hal-hal mainstream yang baru.

Contoh mainstream nih ya… gw suka nonton film, makan gw jadi males baca buku. Soalnya gw pikir toh dengan nonton film aja gw bisa tahu semua tentang tokoh di film itu, misalnya Superman dan teman-temannya di Justice League. Ternyata… gak juga. Tokoh-tokoh itu punya karakter yang berbeda kalau di komik/graphic novel. Balik ke contoh Superman, dia itu kaya miss universenya Amerika. Ke mana-mana pasti bawa pesan sponsor. Ini beneran! Bahkan Kapten Amerika (Tata Meikha kalau kata anak gw) yang pake nama “Amerika” aja gak gitu-gitu amat. Terbukti dengan cerita di komik di mana dia jadi anti-hero dengan baju gelap. Kayanya di film Avengers mendatang (Civil War) doi bakal jadi Kapten Amerika versi ini.

Contoh lain lagi yah… misalnya gw yang suka main game, jadi gak suka main di lapangan kaya anak-anak. Well, ini emang udah gak pantes sih. Bikin malu keluarga juga tentunya.

Lantas apa ini tanda-tanda bahwa kita ini spesial? Bisa jadi, karena pada dasarnya semua orang itu spesial. Tapi, kalau semua orang itu spesial, yang beneran spesial itu yang mana dong? Yang gak spesial?!?

Bisa jadi kita jadi spesial lantaran kita bisa bikin sesuatu dengan apa yang kita suka. Misalnya, bikin theme untuk Chrome Os kalau hobi browsing gambar-gambar yahud. Bikin grup WhatsApp yang isinya info-info tempat nongkrong menarik selain di WC. Atau minimal dimulai dari hal yang kecil dengan orang terdekat, kaya bantuin nyokap cuci piring kalo hobi maen sabun.

Kayanya contoh di atas itu lumayan gak mainstream ya, kalau kita lihat dari alasan kita ngerjainnya. Mungkin kata orang itu mainstream… so what? Emangnya mereka juga yang ngasih kita ide tiap pagi mau ngapain aja? Kalau bener mereka ngasih kita ide, apa bisa mereka ngasih contoh juga? Ada juga sih yang gak ngasih contoh tapi duitnya banyak, kalo gak komentator ya motivator.

Average Rating
0 out of 5 stars. 0 votes.
Gimana, keren kan? Klik di sini untuk menjaga web ini tetap hidup.

Tinggalkan Balasan