Voice From The Stone

Semalam gw nonton film Voice From The Stone (2017). Film yang menurut gw lempeng2 aja sih, gak ada twisted ending, dan yg jelas ini bukan film jumpscare. Padahal ada adegan yg kalo ditambahin backsound ngagetin ya jadi lumayan juga.

Film ini bercerita tentang Verena (Emilia Clarke) yang disewa Klaus (Marton Csokas) untuk memberi terapi pada Jakob (Edward Dring) yang berhenti bicara sejak kematian ibunya, Malvina (Caterina Murino).

Kelakuan Jakob jadi aneh gitu, suka dengerin suara2 di tembok, di batu… pokoknya suka nempelin kuping ke mana2 deh. Sampe suatu saat Verena nyuruh Jakob berenti dengerin, ngamuklah si Jakob sampe nampar bapaknya. Ternyata bapaknya tahu soal hal itu, dan ngebiarinin lantaran bisa bikin Jakob tenang.

Verena pun protes ke Klaus… ini sih sama aja bayar bubur doang tapi minta tambah sate segala. Ini kasus serius. Verena pun memutuskan buat resign aja. Tapi saat itu, justru Verena mendapatkan petunjuk dan perasaan bahwa dia harus nolong Jakob. Ayo Verena! Kamu bisa!

Di mansion ini, Verena pun berkenalan dengan Lilia (Lisa Gastoni), dan mereka menjadi akrab. Lilia kerap ngebanding2in Verena yang katanya punya banyak kemiripan dengan Malvina (padahal mukanya jauuuuh). Eh, kok mansion sih? Iya, soalnya tempat tinggal mereka gwwweeedeeee banget. Sampe2 punya kuburan sendiri buat beberapa generasi.

Untuk memahami “penyakit” Jakob, Verena pun mengikuti kebiasaan Jakob, dan ternyata… memang ada suara2 dari tembok. Tapi ketika Verena bilang ke Klaus, gantian Verena malah dianggap aneh lantaran dianggap ngejilat ludah sendiri… Lah Verena sendiri yg bilang ini kasus serius. Jangan2 Verena udah ikutan gila?

Jakob dan Verena pun menjadi semakin akrab, Jakob menunjukkan rumah pohonnya pada Verena. Eh, roknya malah sobek nyangkut di pohon. Buru2 deh dia cari Lilia buat minjem benang buat jait rok. Eh sama Lilia malah dikasih pake baju almarhum mamanya Jakob. Pas bingitz! Sampe2 Klaus yg tadinya kesel sampe ngasih baju itu buat Verena.

Sampai suatu malam… Klaus (yg ternyata adalah seorang pematung), meminta Verena untuk menjadi model patung yang seharusnya dia selesaikan dengan istrinya sebagai model. Akhirnya Verena pun mau.

Padahal kan klop ya? Klaus suka mematung, Jakob suka membisu.

Dari situ Klaus malah galau, sob… dia ngerasa ngehianatin almarhum istrinya, dia marah sama Verena. Verena pengen buktiin kalo suara2 itu ada, yang ujung2nya dia kelepasan ngadat sama Jakob yg gak kooperatif banget (iyalah, sepanjang film dialog Jakob cuma sebaris, curang). Verena jadi gak betah, terus dia ungkit2 soal Lilia ke Klaus. Klaus ngasih tau kalo Lilia itu udah mati ngebenamin diri ke danau saat Malvina meninggal.

Lantaran bingung campur stress, akhirnya Verena pergi, jalan kaki, dan pingsan karena kelelahan. Ya iyalah… jarak pintu rumah ke jalan raya itu udah kaya kalo kita jalan kaki dari Pancoran ke Kuningan kali.

Dari sini adegan Verena persis dengan adegan waktu mamanya Jakob meninggal… dalam sakratul maut, Verena ngerasa dikuburin bareng sama Malvina. Namun Verena berhasil disembuhkan.

Jakob yang ngeliat Verena sudah sembuh pun senang, dan mungkin lantaran ngerasa ada satu chapter hidupnya yg akhirnya bisa dia selesaikan, akhirnya dia mulai bicara.

Happy Ending?

Terlalu mudah ketebak kalo Lilia adalah hantu penghuni rumah itu dari awal, dipertegas pada saat Klaus protes waktu Verena  pake koleksi baju istrinya.Tapi lumayan seneng sih film ini gak berujung dengan keberadaan orang yg hidup di dalam temboknya, macam The Boy, Hider in The House, Housebound dan satu film lagi yg rada kekanak2an dan gw lupa judulnya.

Average Rating
0 out of 5 stars. 0 votes.
Gimana, keren kan? Klik di sini untuk menjaga web ini tetap hidup.

Tinggalkan Balasan