Apa yang Saya alami di tahun 2017?

Apa yang Saya alami di tahun 2017?

Reading Time: 2 minutes

Pagi ini baca tulisan salah satu blogger yang Saya ikuti terus, secara Saya dapat notifnya di email Saya tiap kali doi posting sesuatu… alias udah Saya follow. Saya jadi ikut-ikutan latah buat nulis soal tahun 2017 silam. Sebuah tahun yang menurut Saya gak kerasa banget lewatnya.

Apa yang Saya alami di tahun 2017?

  1. Nyobain jualan buku di iBooks, Amazon dan Kobo. Tapi menjelang akhir tahun semangat menulis panjang-panjang mulai hilang. Belum beres satu cerita udah muncul ide lainnya, terkadang nafsu nulis jadi terlampiaskan dengan nulis blog. Kalau sebentar aja gak nulis, rasanya huruf-huruf bakal merangkak keluar dari kuping.
  2. Pertama kalinya dikirimin dick pic! Bangsat! Tapi Saya bales dengan naroh screenshot chatnya di wall dia dan Saya tag ke kerabatnya. Semoga impas.
  3. Kegiatan ngeliput wedding masih jalan dan nambah investasi alat. Kampretnya setelah investasi alat order malah berkurang hahaha…
  4. Tergila-gila cobain OS ini dan itu, sampai akhirnya Saya bikin store aja sekalian di store.digressingme.cool. Ya siapa tahu jadi hobi yang menghasilkan.
  5. Kegiatan jadi moderator di gitaris.com masih berjalan, walaupun forum Saya paling gak laku. Lagian bikin forum yang gak-gak aja temanya. Ya kali aja ada yang sepaham.
  6. Di tahun ini Saya sempet ngerasain punya Macbook Air, walaupun cuma sebentar karena ya cuma mau tahu aja gimana sih rasanya punya Macbook Air.
  7. YouTube Saya berhasil menembus 100 subscriber. Sebuah prestasi sih menurut Saya, secara cita-cita Saya cukup cetek, yaitu supaya bisa rename alamat YouTube.
  8. Saya mulai nulis blog dan ngerasain lelahnya ngurus SEO dan AdSense sampai kadang ngelupain esensi dari kegiatan menulis itu sendiri.
  9. Jadi tahu apa yang namanya program afiliasi justru dari jebakan Batman di video yang ngajakin ikut seminar cepet kaya.
  10. Sempet nyaris ketipu sama pembeli nakal di Bukalapak yang untungnya bisa ditangani dengan baik sama pihak detektif BL.
  11. Jadi tahu rasanya jadi setan kredit setelah tahun ini segala macam kreditan dikabulin, dan gilanya malah ditawarin saat Saya gak butuh dan lebih gilanya Saya ambil juga.
  12. Pertama kalinya dalam sejarah Saya punya utang kreditan dan dihubungi debt collector lewat telpon dan WhatsApp.
  13. Ngerasain depressive episode paling panjang ketiga dengan sebab yang sama, anak Saya diambil dari Saya tanpa pamit. Yang mengakibatkan Saya drop parah dan menyebabkan poin-poin di bawah ini:
  14. Pertama kalinya lagi jedot-jedotin kepala, membenamkan kepala di ember dan hal-hal lainnya yang cocok dijadiin atraksi sirkus atau sulap.
  15. Jadi kenal obat yang namanya Lithium, semacam suplemen buat ODB(orang dengan bipolar). Saya pribadi gak ngerasain efeknya, tapi orang di sekitar Saya sih bilang Saya lebih asik.
  16. Nyobain Armodafinil, obat yang dikhususkan untuk ADHD tapi bisa dijadikan tambahan untuk pengobatan bipolar.
  17. Sempet jengah sama yang namanya obat lantaran K.O waktu mengonsumsi Clozapine.
  18. Jadi kalong lagi, “because I’m Batman!”
  19. Ngerasain sebelnya nungguin kiriman obat yang nyangkut di JNE sampai sebulan!
  20. Semakin mensyukuri adanya pendamping hidup Saya yang padahal baru satu tahun resmi jadi pasangan Saya dan harus ngeladenin Saya dengan segala bullshit di atas. Happy anniversary honey…

Ya begitulah selintas tentang 2017 versi Saya, gak semua bisa dibanggain, tapi semoga menempa Saya jadi pribadi yang lebih baik yah…

Just my 2 cents. Wanna show me yours?