Penampakan Batman Dari Film Ke Film

Penampakan Batman Dari Film Ke Film

adsense
Reading Time: 9 minutes

Wew… pastinya udah banyak banget dong yg nulis artikel soal ini. Terus apa pentingnya nerusin baca tulisan ini? Soalnya di sini Saya bakal kasih pendapat pribadi buat tiap2 Batman yang Saya tau. Dan pendapat Saya ini penting loh…

Saya bakal bahas mulai dari komik, film layar lebar sampai animasinya. Lego Batman gimana? Kayanya nanti deh Saya tulisnya, lantaran terus terang Saya belom ada kepengenan buat nonton itu. Batman versi fanmade gak Saya bahas ya sob, soalnya ga bisa Saya jadiin acuan. Bener2 cuma Batman versi Bruce Wayne… bukan pas digantiin yang laen.

Era Bahasan

Untuk komiknya, Saya mulai baca terbitan Cypress. Sebelumnya, Saya kurang tau… yg Saya tau bahwa tampilan Batman coretan Bob Kane sendiri justru bukan itu yg dipake jadi Batman yg kita tau sekarang. Awalnya Batman pake penutup mata ala Robin Hood dan Green Arrow. Batman juga awalnya bawa senjata dan ga segan ngebunuh saat tampil sebagai komik strip. Tapi lalu dibuat versi lebih “bersahabatnya”. Ya tentu aja karena alasan bisnis juga sih… kan jadi bisa masuk TV, radio dan berbagai film kartun seperti Super Friends.

Saya sendiri sih pertama kali nonton Batman layar lebar itu waktu eranya Michael Keaton dan Tim Burton. Beda banget sama yang biasa Saya tonton di TV (Adam West). Uuuu… bangga banget Saya pamer2in majalah Wizard yg wanginya khas cetakan luar negri ke temen2 Saya. Oh iya, di Wizard itu juga bahas soal pembuatan Punisher (Dolph Kamundgren). Jadi era bahasannya mungkin lebih detail ke era saat film Batman serial TV  sampai yang terakhir saat Saya nulis ini (Suicide Squad). Tapi belom tentu Saya bahasnya berurutan yah… terima nasib aja deh.

Batman (1943)

[embedyt] https://www.youtube.com/watch?v=G6Zo_BaxTsk[/embedyt]

Serial TV (Lorenzo Semple Jr., William Dozier 1966)

Versi Batman di serial TV yang pake theme song yg ga bisa ilang dari kepala ini bisa dibilang versi sangat bersahabat untuk anak2. Batman sangat2 demokratis loh… apa2 ditanya ke Robin (sambil liat ke kamera dan nunjuk jari). Adegan perkelahiannya juga seru, walau seringkali cut to cut-nya gak nyambung. Misalnya, waktu Batman digotong di atas ubin merah, pas ganti angle jadi ubin ijo gitu. Tapi sebagai anak2 gak pusinglah… pokoknya seru banget liat ada tulisan “POW” & “BAM” (ala2 stiker2 yg ada di app itu) tiap kali mereka berantem. Retro banget!

Kostumnya berbahan kain, itu repotnya, kuping Batman jadi ga bisa mancung… repot juga ya? Tapi dia bisa nengok loh, gak kaya yg lain. Di sini juga Batman dan Robin sehat banget, manjat gedungnya pake tali yg dilempar pake Batarang. Cara manjatnya… ya tinggal kameranya yg dimiringin, pas shooting sih jalannya datar2 aja.

Kalo ngomongin Batman, kaya ngomongin James Bond aja… harus bahas gadget dan kendaraannya yang awalannya selalu pake “BAT”. Batmobile, Batpod, Batplane… Batukdikomixaja.

Saya rasa di era ini Batman dan Robin punya keajaiban… gimana coba mereka nyembunyiin semua “senjata rahasia” mereka dengan kostum kaya gitu? Bayangin aja, di komik The New Teen Titans VS Justice League of America, Robin bisa ngeluarin tameng entah dari mana… tau sendiri kan era itu Robin cuma pake cangcut? Eh jangan dibayangin deh, tar lu aneh2 mikirnya.

Mobil Batman di serial TV keren loh, Saya sempet liat mobil ini di film Rockstar (Mark Wahlberg). Asik banget kali ya buat jalan2 di pantura pake ini? Sambil di jok belakang ada John Frusciante ngegitar lagu Californication… halah ngelantur.

Komputer Batman di sini luar biasa dan entah gimana cara mikirnya… salah satu adegan yg Saya inget adalah… Robin masukin barbuk dari TKP ke komputer itu, lalu tuh komputer ngelepehin mie… ya! Mie! Lalu Batman sambil megang mie tadi memutar otak nyoba nebak apa maksud si komputer. Setelah batman tau… dia pun mengacungkan jari sambil bilang ,”ayo Robin, kita ke Batmobile”. Tererererererere tererererererere… baaaatmaaaaan!

Animasi

Batman The Animated Series ini menurut Saya keren banget… warnanya solid2 gitu kaya logo PDI Perjuangan. Dengan Kevin Conroy sebagai pengisi suara yang bikin banyak orang tergila2 dan nyalonin dia buat jadi pemeran Batman.

Urusan kostum gak jadi masalah deh ya… secara ini kan animasi, ya lentur2 aja kaya di komik.

Desain minimalisnya justru bikin megah. Gotham jadi suram tapi tetap enak diliat. Saya ga yakin bakal ada animasi Batman sekhas ini dalam waktu dekat. Kalo ada gimana? Ya Saya tontonlah!

Mobilnya mewah sob… dijamin deh kalo naik Batmobile yg ini pasti jadi idola di mana2. Orang kayaaahhh…

Batman (Tim Burton, 1989)

Ini Batman yg Saya agung2kan… Batman yg kakunya lebih dari Robocop tapi keren banget. Apa yg bikin Saya demen Batman ini? Karena dia banci tampil banget. Bentar2 nongol… dikasih liat banget dia ngurusin cecurut jalanan sampe koruptor. Full action! Dan dari sinilah Saya tau kalo batman itu narsis banget sampe harus ngenalin dirinya ke para penjahat dengan bilang ,”I’m Batman!”.

Ditambah lagi, pacarnya ini adalah Vicki Vale (Kim Basinger), sesuai sama pacarnya di komik.

Kostumnya? Uuuu… jangan ditanya kakunya. Sampe2 Michael Keaton (yang sebelumnya kerja bareng sama Tim Burton di film Beetlejuice) harus pakai set kostum yg berbeda buat dishoot dari angle yg berbeda. Tapi dia ini pelopor kostum pake otot2an loh. Di film ini juga pertama kali Saya liat Batman anti peluru.

Yuk kita bahas mobilnya… mobilnya unik banget! Dengan turbin yang pake moncong yg kaya dildo yg entah apa fungsinya sih. Tapi mobil ini keren, ngeremnya pakem banget dan bisa pake voice command. Mungkin A.I di mobilnya bernama BatSiri yah?
Dengan kemampuan muter 180 derajat dengan cara nembakin sling ke pinggir jalan. Batman ini baik yah? Di versi yg diperanin Ben Affleck, sling ini dipake buat nyeret mobil yg terus dilempar buat nimpain mobil laen. Hih…ngeri!

Batwing di sini bentuknya khas… pokoknya menyalahi semua hukum fisika mana pun yang pernah lu pelajari. Bentuknya mirip logo Batman, tapi bisa terbang. Kenapa bisa? “Because he’s Batman!”

Musuhnya? Joker yang diselewengkan sebagai Jack Napier (pembunuh ortu Batman). Mungkin biar ceritanya simple dan franchisenya lancar kali ya? Jadi tuntas gitu. Padahal Joker dan Jack Napier adalah dua orang berbeda. Di komik, Jack Napier ditemuin Batman udah bunuh diri. Ngeselin kan? Padahal Batman udah setengah mati loh cuma buat balas dendam… eh si Jack malah bunuh diri.

Pokoke… 2 seri awal Batman yg diperanin Michael Keaton tuh dark banget deh. Sebagai Bruce Wayne juga dia pas banget. Pinter banget nunjukin karakter gak stabil yang sehari2 menyendiri di goa kelelawar (yg bernama… yap…Batcave) dan malemnya sibuk gebukin penjahat. Terus tiba2 ketemu Vicki Vale nan jelita… ya grogilah doi.

Batman Returns (Tim Burton, 1992)

Masih dengan setup yang sama dengan Batman sebelumnya, kali ini Batman harus berhadapan sama Catwoman (Michelle Pfeiffer) dan Penguin (Danny DeVito) sekaligus. Tapi Catwoman akhirnya bersekutu sama Batman lantaran ternyata Penguin bersekutu sama Max (Christopher Walken) yg pernah “ngebunuh” Catwoman. Serius… ini film moodnya bener2 dark!

Batman Forever (Joel Schumacher, 1995)

Mungkin ini film Batman paling Saya ga suka, cuma lantaran Batman (di sini diperankan oleh Val Kilmer) senyum tersipu2 abis ketemu cewek (Nicole Kidman). Dafuq?!? Entah apa yg ada di pikiran Joel Schumacher sampe musti masukin adegan ini. Gara2 nila setitik, rusak susu seBatlanga.

Tapi Saya gak di sini buat bersedih hati Saya harus move on! Batman tetaplah Batman, walau di sini dia jadi didampingin sama Robin (Chris O’Donnell) yang kelakuannya ngeselin (dan secara fisik terlalu bantet menurut Saya).

Kali ini Batman harus berhadapan dengan The Riddler (Jim Carrey) dan Two-Face (Tommy Lee Jones) dalam tonal yang hip-hip ceria dan penuh warna… bye2 kegelapan.

Kamucunya, Two-Face yang di dua film sebelumnya diperankan oleh seorang aktor kulit hitam (Billy Dee Williams), di sini jadi kulit putih. Apa jangan2 sebetulnya dia itu Three-Face…jejeng!

Kostum Batman dan Robin di sini mengalami banyak perkembangan, bisa bergerak lebih lincah (ya minimal hal ini bikin Saya terhibur). Aksi2 ala komik dan animasi yang di dua film sebelumnya ga ada bisa diliat di sini. Seperti bergelantungan di gedung dan gadget2 aneh lainnya.

Mobilnya? Ga pake istilah stealth lagi. Saking pedenya Batman, mobilnya dibuat menyala2.

Dari film ini Saya jadi tau artis yg namanya Seal karena dia yg nyanyiin soundtracknya.

Batman & Robin (Joel Schumacher, 1997)

Masih dengan nuansa ceria yang membangkitkan nostalgia akan serial Batman tahun 1966. batman & Robin kali ini berhadapan sama (gak tanggung2) tiga musuh sekaligus! Uuuu…ngeri yah? Ada Mr. Freeze (Arnold Schwarzenegger)dan Pison Ivy (Uma Thurman) yang ngacungin Bane (Jeep Swenson) yg badannya bisa jadi gede kalo dia masukin cairan kimia yang dia gendong kemana2. Tapi gak usah khawatir, Batman (George Clooney) dapat bantuan gak terduga dari Batgirl (Alicia Silverstone).

Duh… Ini Bane yg di komik matahin punggungnya Batman?

Aksinya tetap lincah, gadget2nya juga sama kaya di Batman Forever. Malah punya kartu kredit Batman yg valid until ForeverBatmanForever… nangkep kan? Kamucu gak sih? Di sini kecerdasan Batman diuji (tanpa bantuan komputer yg bisa keluar mie) sama The Riddler. Robin dicium sama Poison Ivy, yg bikin dia berbalik ngelawan Batman. Bane ngapain? Ya ngamuk2 ga jelas gitu aja sesuai suruhan Poison Ivy.

Dan demikianlah… film Batman & Robin menutup masa remaja Saya dan meninggalkan kesan yang gimana gitu… sampaaaaiii…

JEJENG!

Batman Begins (Christopher Nolan, 2005)

Dia (dalam trilogi ini diperankan Christian Bale) muncul lagi ke layar lebar sambil memperkenalkan dirinya sebagai :

Film ini sedikit mengingatkan Saya pada komik Batman Year One, di mana diceritakan bahwa dia gak serta merta pakai baju ala kelelawar gara2 ada kelelawar nabrak kacanya saat dia lagi bengong sendirian. Untuk kostumnya sendiri pun mengalami beberapa kali upgrade, sesuai kebutuhan, dan di sini dia dibantu Mr. Fox (Morgan Freeman) sebagai penyedia peralatannya. Setiap bagian dari kostumnya memiliki fungsi. Misalnya, kuping, sebagai tempat nyimpen radio buat dia memonitor kegiatan polisi. Utility belt-nya pun sangat fungsional. Gak ada lagi benda yang ga ketauan disimpen di mana.

Di film ini juga diceritakan kalo Bruce Wayne tuh gak mendadak jago, tapi dengan penuh disiplin jadi murid Ra’s Al Ghul (Liam Neeson) untuk melatih kemampuan tarungnya.

Singkatnya : Batman versi Nolan adalah Batman yang (terlalu) manusiawi.

Gak lengkaplah ya cerita Batman tanpa adanya Alfred dan Ro… gak gak… di sini gak ada Robin (dalam versi yg kita tau selama ini). Fiuh…

Perlengkapan Batman di sini lebih mirip perlengkapan militer. Kostumnya terdiri dari beberapa bagian solid dengan bagian kevlar di persendiannya, sehingga memudahkan dia untuk bergerak.

Mobilnya? Mobil apa? Maksudlu Tumbler yang lebih mirip tank?

Tumbler

Pokoknya Batman versi ini bisa bikin kita mikir kenapa gak semua orang kaya bisa jadi Batman.

Tahu kan 3 duri yang ada di masing2 tangannya itu? Nah baru di sini lu bisa liat apa gunanya. Kepake banget deh, gak cuma jadi pajangan kaya yg udah2.

The Dark Knight (Christopher Nolan, 2008)

Entah kenapa Nolan ngasih judul kok ngebingungin gini yah? Gak sesimple batman 1,2,3 dst… Saya sampe ga bisa langsung bahas film Batman mana yg Saya maksud tanpa nyebut penjahatnya… Ya! Film ini adalah film Joker (menurut Saya). Heath Ledger keren banget… tapi kita bukan mau bahas Joker sih. Balik ke Batman… bwiwiwiwiwiwip…*suara nge-rewind*

Di sini Batman perlu kostum yg bikin dia bisa lebih lincah lagi, jadi ganti material ceritanya. Tetep aja sih Saya susah bedain, soalnya serba gelap gitu warnanya.

Di film ini Tumbler ancur, dan “bereinkarnasi” jadi Batpod. Nih liat…

Batpod ini keren banget, bisa ngerem ke samping kaya kepiting. Duh Saya susah jelasinnya pake bahasa teknis. Yang jelas cuma Batman yang bisa naikin Batpod tanpa keserimpet jubahnya sendiri.

Baju Batman dapet upgrade, yaitu matanya bisa ngeliat melalui gelombang telepon yang dicitrakan, Semacam radar tapi 3D gitu kali yah? Saya sih kurang demen liatnya… ini batman apa Ironman sih?

The Dark Knight Rises (Christopher Nolan, 2012)

Kalo film ini sejenak ngebawa ingetan Saya ke komik The Dark Knight Returns yang nyeritain Batman udah tua dan sempet pensiun.
Eeeeeeh… di sini dia ketemu Bane (Tom Hardy)! Nah ini dia Bane yang matahin punggung Batman. Seandainya aja tampilannya kaya Bane di film Batman & Robin (1997), pasti keren… tapi ya itu tadi… kan gak “manusiawi” kalo ada penjahat kemana2 gendong cairan kimia lengkap dengan selang2nya.

Batman dapet bantuan dari Catwoman (Anne Hathaway) yg dipinjemin Batpod buat nolongin para polisi yang terperangkap.

Enak bener ya dapet Batpod? Gpp deh, secara Batman masih punya The Bat! The Bat ini adalah perwujudan dari Batwing yang di film sebelumnya gak mungkin banget bisa terbang. Keren gak? Jelaslah! Helikopter yang lebih mirip ED-209 musuh Robocop ini dibekali bnyak persenjataan dan kemampuan manuver yang luar biasa.

Dan cuma di film ini… dalam sejarah film layar lebar, Batman kesiangan!

Habislah trilogy Nolan, dan dimulailah perdebatan seru ketika Ben Affleck disebut2 sebagai pemeran Batman selanjutnya. Huuuu… penonton kecewa. Iya… sampai tiba2…

Batman V Superman : The Dawn of Justice (Zack Snyder, 2016)

Batman (Ben Affleck) di sini juga terinspirasi dari versi Frank Miller (The Dark Knight Returns). Bentuknya yang balik ke bentuk minimalis tapi maxijangguts. Dengan logo…mmm… semuanya deh… satu warna. Mungkin buat dia ,”Bat is The New Black!”.

Satu kekurangan yg ga bisa dihindari adalah… lagi2 Batman ga bisa nengok.

Batman buncit yg cocok dibilang Fatman ini terus bikin penonton kecewa? Gak! Mereka yang tadinya maki2… nih jilat ludah lu sendiri. Batman ini beda dari gambaran Bruce yg difilmkan sebelumnya! Bruce tua yang sukses, berambisi, emosi gede tapi sangat cerdik.

Di sini Batman sempat ditampilkan pake kostum ala Batman di komik Red Son waktu mimpi, dan tentunya pake Mech Batsuit yg mirip Robocop. Loh kok mirip Robocop? ya kebetulan Frank Miller itu terlibat dalam pembuatan film Robocop sebelumnya. Inspirasi kali ya?

Batman ini bernyali dan agak selebor… tapi sangat setia kawan. Batman ini… kejam! Terus orang menggerutu ,”hah? kok Batman ngebunuh sih?”… wew… Batman taon 1989 juga ngebunuh kali… berapa banyak anak buah Joker dia bantai? Yang puncaknya Batman ngeledakin pabrik yg penuh anak buah Joker. Blam! Jangan2 yg protes belom lahir ya?

Loh… siapa tuh yg ngendaliin Batwing secara remote? Itu Alfred (Jeremy Irons), sob… di sini dia bukan tukang lap2 doang. Mungkin lu yg nonton serial Gotham lebih tau soal Alfred ini.

Batmobile juga ganti desain dong… secara dia orang kayaaaa… Saya sih liatnya kaya Batmobile versi Joel Schumacher yang diancurin terus diganti baru gitu deh.

Di film ini juga “dicameokan” Batmobile yg pertama kali dia pake di komik Batman jadul.

Suicide Squad (Zack Snyder, 2016)

Tetap dengan tampilan yang sama dengan di BVS (lantaran ini ceritanya sesudah BVS), di sini lu bisa liat kelincahan dia  pas “nangkep” Harley Quinn (Margot Robbie).

Justice League (Zack Snyder, 2017)

Ini sih belom Saya tonton… tapi ngeliat dari trailernya, dia pake kostum dengan plat kaya di game Arkham Knight!

Dan… oh iya… benda apa itu yang dia naekin pas bilang ,”my turn.”… ada yang tau? Awalannya “Bat” juga pastinya sih.

Nah, gimana menurut lu… Batman mana yang jadi favoritlu?

 

Just my 2 cents. Wanna show me yours?

1 thought on “Penampakan Batman Dari Film Ke Film