Pengalaman Berjualan di Bukalapak, Ketemu Pembeli Nakal

Pengalaman Berjualan di Bukalapak, Ketemu Pembeli Nakal

Reading Time: 3 minutes

Sekarang Saya bakal nyeritain pengalaman menarik berjualan di Bukalapak, ketemu pembeli nakal. Bukan, bukan nakal lantaran dia sering maling buah mangga di kolam ikan, tapi lantaran dia ini punya modus tipu-tipu. Yah, walaupun agak kasar, tapi Saya berkesimpulan kaya gitu setelah mengalami rentetan peristiwa di bawah ini…

Kronologi Ketemu  pembeli nakal di bukalapak :

  1. Saya masang iklan di Tokopedia dan Bukalapak, jualan iMac 27" late 2012.
  2. Si nakal ini, yang berinisial BJS menghubungi via Tokopedia dan menawar dengan harga yang fantastis.
  3. Lantaran di Tokopedia dianggap harga tawarannya ga masuk akal, maka buat alasan keamanan juga, Saya ajak dia pindah ke Bukalapak.
  4. Lalu kami saling berbalas pantun via Whatsapp, lumayan ketat, nawarnya itu bagaikan emak-emak bawa motor nawar tukang tahu pinggir jalan sob.
  5. Saling kirim-kiriman foto bergaya sensual… eh gak.. kirim-kirim foto cacat/dent yang ada di iMac itulah.
  6. Deal! Walaupun rada eneg lantaran ternyata ongkirnya cukup mahal.
  7. Akhirnya barang Saya kirim PAKE ASURANSI via J&T, dan gak pake yang express, lantaran J&T emang ga ada yang express (padahal namanya J&T Express yah?).
  8. Menunggu beberapa hari kaya anak ayam keilangan tanduknya (praktis kerjaan Saya keganggu lantaran backup Saya cuma Macbook Air jadul). Tiba2 muncul notif forum diskusi Bukalapak yang isinya si BJS mengajukan komplen!
  9. Katanya barang gak sesuai. Gak mau boot. Disertai kata-kata bahwa Saya ga jujur. Dan dia nawar lagi iMac itu seharga 6juta! Bakal dia pake buat kanibaln dan hiasan katanya.
  10. Hati tenang-tenang aja, wong tinggal klaim garansi kok. Dia dapet duit balik, Saya dapet ganti dari J&T kan? Epribadi hepih. Eh dia ga mau dong, tetep bersikeras dengan tawarannya.
  11. Jejeng! Otak langsung mikir, sambil konsultasi sama kakak Saya yg tukang oprek Mac certified di Amrik. Saya minta dia videoin bagian layar Saya yg retak (sudah dijelaskan saat menjual bahkan divideoin).
  12. Ternyata dia gak bisa. Katanya udah harus pulang kantor (Hari Sabtu), dan Saya harus nunggu sampai Hari Senin buat dia upload videonya.
  13. Lagi-lagi nunggu… sampai Saya malah nemu video yg Saya bikinin buat dia itu. Saya upload deh ke forum diskusi Bukalapak.
  14. Hasilnya sungguh mengejutkan! kata Bukalapak (kurang lebih) Saya harus menulis alamat pengembalian karena pembeli telah mengupload video yang diminta.
  15. Jiaaaaaaaah…. ternyata eh ternyata sodarah-sodarah… kayanya itu forum diskusinya pake  AUTO REPLY atau malah videonya ga ditonton dulu sama pihak BUKALAPAK hahaha…
  16. Oh iya… ada kali Saya nelpon ke BL sampe 5 kali buat jelasin berulang2 soal kronologisnya.
  17. BJS janji lagi  bakal bikin videonya, Saya bilang ,"dalam waktu 3 hari, banyak yg bisa terjadi ya?" Iyalah… sekali tendang aja bisa rusak tuh  barang. Ini nunggu 3 hari…bisa beneran dirusakin sama dia, atau pake istilah dia…dikanibal.
  18. Akhirnya sama BL, si BJS dikasih tenggang waktu buat bikin video sampai Hari Selasa jam 12 siang.
  19. Hari Selasa jam 12 siang, dana cair ke Buka Dompet Saya. Dan ga ada suara lagi dari BJS. Saya sempet ninggalin Feedback buat bales Feedback dia agar orang lain berhati-hati.
  20. Terus Saya ngapain? Ya Saya beli laptop barulah di Bukalapak juga. Paling aman deh di situ. Terimakasih abang dan none BL yang udah ladenin terus telpon dari Saya 😀

Moral of The Story :

Saya pribadi sih, ga terlalu yakin semua profilnya yang Saya capture dan medsos itu adalah beneran orang itu. Tapi Saya juga ga mau cari tau lebih banyak sih. Kocaknya, di malam Selasa, ada yg add FB Saya, seorang dukun santet…. hahaha tapi gaklah. Karma pasti bekerja kok. Apalagi di bulan puasa dan Lebaran, jadi oleh-oleh laris manis.

Sebetulnya Saya mau masukin video dan screenshot lainnya, tapi ya gak usah dulu kali ya… Selamat jalan iMac, maafkan papa yang gagal ngasih kamu ke pembeli yang benar. Hiks…

Just my 2 cents. Wanna show me yours?

2 thoughts on “Pengalaman Berjualan di Bukalapak, Ketemu Pembeli Nakal