Bipolar Keren Yang Ga Asik-Asik Banget

Bipolar Keren Yang Ga Asik-Asik Banget

Reading Time: 5 minutes

Kerennya Jadi Bipolar Yang ga Asik.

Saya pikir tulisan di atas bakalan jadi judul. Maklum jarang ngetik pake hp.

Jadi Saya ini didiagnosa mengidap skizofrenia, anxiety, bipolar dan Saya ini pelupa parah.
Apa itu bipolar? Bipolar itu adalah keadaan ketika seseorang merespon sesuatu secara lebay. Grafik emosinya kaya ekg orang kalo kegep lagi kenceng di diskotik kali gitu.

Resenya Jadi Bipolar Asik

Bipolar ini ada nyebelinnya.

Ketika Saya yakin bisa dan sialnya harus menyelesaikan sesuatu…tau2 Saya liat gambar kucing mati. Padahal matinya udah lama sob. Udah nempel gitu ama aspal. Kalo diangkat juga paling dikira ban pecah. Tapi bau.

Gara2 kucing yg deskripsinya panjang tadi…mood Saya drop. Boro-boro kerja, ditanya aja marah…ditanya kerjaan sih. Coba ditawarin makan…belom tentu mau juga. Rekor Saya adalah 3 hari tanpa makan bubur!!! Yg laen biasa aja.

Dan kalo ada masalah, diputer2 gimana pun…ujungnya pengen bunuh diri.

Nah sebaliknya…

Kalo mood Saya dateng lantaran alasan sesepele mungkin kalo menurut orang. Mmm… misalnya Saya berhasil ngeratain sisi meja Saya dengan garisan ubin dan sisi paling atas laptop Saya tuh pas kaya orang di bunker, Saya bisa melonjak kegirangan! Kerjaan 3 hari bisa Saya selesaikan dalam waktu satu malam. Dan dengan hasil yang bagus tentunya.

Bayangin…3 kerjaan kelar, padahal kerjaannya cuma dua.

Itu asiknya jadi bipolar… di saat kalian mentok mumet mikirin sesuatu, kami bisa muncul dengan ide-ide segar. Bisa liat sesuatu dari perspektif lain. Tapi sayangnya, kadang dibantah sendiri juga.

Contohnya aja ,”ah daripada ketipu toko online, gimana kalo kita bikin toko online sendiri…(muka temen2 cerah)… tapi kalo kita kudu nerimain telpon keluhan customer…serem gak ya? Pasti pada marah2 tuh. *muka temen2 sedih lagi)”

Orang awam cuma bilang bipolar itu sama dengan pemalas. Itu ada benernya sih. Yang ngebedain adalah… pemalas yang terpacu belum tentu jadi bisa menyelesaikan pekerjaan.

Resenya Jadi Bipolar Asik

Coba kita praktek :


  • Panggil satu temenlu yang pemalas. Kasih dia benda yang kita pilih tadi…lalu lu kasih tugas.
  • Kalo dia ga mampu, dia ga bakal nyoba… mungkin bahkan ga nyentuh kopi dari lu karena takut disuruh kerja.
  • Kalo dia mampu, dia akan berenti ngerjain tugaslu begitu dia anggap kopilu impas.

Dan contoh di atas itu sob… namanya pemalas.

Sementara buat yang bipolar…dia ga peduli lu udah kasih booster apaan kek (kalo duit bolehlah), kalo dia mood ya dia kerjain.

Contohnya itu kaya karakter tukang kayu di komik Sinchan, yang kalo gara2 kuning telurnya kurang tengah bisa ngadat seharian.

Kami agak sulit bergaul, kecuali secara online. Karena kalau online, kami bisa ninggalin laptop kalo ada yang nyinggung, buat ngehindarin konfrontasi.
Tapi itu sering dianggap sebagai kesombongan, atau sok eksklusif.

Di keseharian hal itu agak susah. Orang begitu pushy, apalagi di Jakarta ini. Dia yang salah, dia yang marah supaya keliatan bener. Dan orang bipolar paling salah kalau ketemu orang seperti ini. Apalagi kalau keadaannya sedang jauh dari terakhir kali minum obat.

Saya pribadi pernah gampar orang, dan sampai sekarang perasaan bersalah itu terus ada, walaupun saya sudah jadi sahabat sama dia. Ya awkward sih kalo tiap kali Saya bahas hal itu. Menurut dia itu masa lalu yang bisa diketawain. Good for him.

Ada lagi cerita ketika Saya nabrak gerobak, lalu tukang gerobaknya itu bantuin Saya ngelakbanin bemper Saya yg pecah. Lalu Saya nabrak motor alay yang parkir sembarangan. Atau yg manalah kejadiannya, Saya lupa.

Ternyata bukan itu kejadiannya. Kejadiannya adalah motor alay parkir depan rumah Saya, Saya klaksonin biar maju malah buang muka. Saya gaslah sampe nyusruk tuh motor. Dia ngajak damai. Terus Saya masuk2in barang ke bagasi, dia manggil temennya. Saya jadi kesel lagi sama tuh bocah. Akhirnya pergilah dia. Ga jauh dari situ, Saya keseret mobil bak, makanya pecah tuh bemper. Mampir ke bengkel buat selotipin. Lalu Saya berangkat ke arah Depok dan sempet nyundul pantat motor the power of emak2 yg sen ke kiri terus ambles ke bawah.

Dari versi panjang tadi…siapakah bapak2 gerobak yang bantuin Saya ngelakban? Jejeng!

Kampretnya, kalo Saya ceritain kaya tadi… temen Saya bilang, “harusnya yang diperiksa itu matalu!”

Ajakan Saya sih… kalo lu punya temen yang kaya gitu, rangkul. Ga usah paksa bergaul, kecuali dia lagi minat. Yang penting tunjukin kalo teman yang bipolar ini terlindungi dari para tukang bully dan juga jangan sampai jadi tukang bully.

Karena Saya sering lupa dan bipolar… hidup Saya berwarna. Setiap hari rasanya ngulang-ngulang aja. Kalo mood awalnya baik, seharianlah asik. Tapi kalo mood awalnya jelek… seharian ribet. Tapi besok juga udah baik lagi…barangkali.

Kaya hari ini Saya nanya ke temen kimpoy Saya… “eh, kita tuh udah baikan belum sih?”


Lanjutan Soal Bipolar : 21 Agustus 2017, 3:31PM

Jujur aja sih, Saya mulai menulis ini baru-baru aja, ya sebagai penyaluran. Soalnya otak Saya gak boleh dalam kondisi idle dikit, sob. Larinya ke “bisikan-bisikan sambil jilat kuping” gitu… eh bukan..bukan… larinya tuh jadi ke hal-hal aneh yg agak kompulsif. Misalnya ,”Yuk kita jalan2 ke Bandung!” Lalu dijawab ,”tapi duitnya ga cukup. Bensin di tanki juga ga sampe deh ke Bandung.”… Gubrak…drop lagi deh Saya.

Saya nulis banyak hal random di sini, karena memang keluarnya random sekali. Salah satu terapi Saya adalah membahas sesuatu yang random dengan orang yang random. Mungkin maksudnya biar otak Saya tetap kepake aja kali yah… biar gak idle kaya tadi.

Oh iya, kalau ada teman di sini yang senasib sama Saya, Saya dengan senang hati bakal bagi-bagi hadiah berupa kontak psikiater Saya.

Yang perlu dicamkan adalah… kami tidak gila!

Orang gila itu yang teriak-teriak depan rumah manggilin om om! Bikin malu!
Kalau kami, cuma mengaum di atas atap kalo bulan purnama. Bagian ini Saya bercanda tentunya… Saya takut ketinggian.

Awal-awal Saya didiagnosa kena penyakit ini, rasanya sangat menyusahkan… Saya sampe harus gerilya ke apotek, pake didata buat nebus obatnya, dan waktu Saya makan obatnya ga berpengaruh apa2, sampe Saya pikir itu placebo. Tapi orang di sekitar Saya ngerasain banget perkembangan Saya kalo Saya rutin minum obat. Saya gak hostile lagi. Gak sembarangan serang orang. Soalnya kalo beli tuh obat sekalian dikasih sama tali kekangnya. Guk!

Sekarang orang di sekitar kami udah lebih pinter, yang kurang pinter justru pengidapnya. Berada di ruang tunggu bersama para pengidap merupakan sebuah pengalaman yang sangat menguras energi. Plus, Saya punya anxiety…waktu rasanya lama banget. Pasien di sana rajin banget atau bisa dibilang kepo soal catatan medis Saya. Dafuq? Kalo mau kepo, baca blog Saya ajalah… ya tapi ga bisa gitu juga sih.

Makanya Saya ga pernah ajak temen kimpoy Saya ke situ, serem aja sih sob. Kaya lempar ayam ke sangkar T-Rex tar. Dan Saya takut peluru Saya ga cukup.

Just my 2 cents. Wanna show me yours?

2 thoughts on “Bipolar Keren Yang Ga Asik-Asik Banget