Cewek Malam

Cewek Malam

Reading Time: 2 minutes

Gimana kalau ada cewek yang kita lihat malam-malam? Apa pasti cewek malam? Atau cewek gak bener? Belum tentu juga sih, siapa tahu kita lihat malam karena memang lagi di perjalanan menuju rumahnya? Atau nengokin keluarganya yang sakit. Kalau contoh terakhir sih bukan salah si cewek, tapi salah keluarganya yang mau sakit gak ijin-ijin dulu. Nyusahin!

Apa seorang single-parent harus nunggu pangeran tampan menikahi dia dulu baru bisa kasih makan anaknya? Rasanya gak juga sih…

Saya beruntung punya pengalaman agak-agak unik, di mana Saya ngelihat saudara Saya ngasuh anaknya sambil doi nge-DJ. Yup… nge-DJ di diskotik yang bisa dibilang termasuk paling besar yang ada di Indonesia. Dan seperti biasanya, di mana anak-anak itu jadi chick-magnet, banyak pekerja baik cewek maupun cowok yang jadi ikutan “ngasuh”si anak. You know what? Ternyata mereka baik-baik walaupun hidupnya di waktu malam. Ya, semua orang punya kisah masing-masing sih…

Tentu aja ada yang bisa bilang, “kaya gak ada kerjaan lain aja”. Bisa jadi, dan Saya yakin kalau urusannya buat anak, pasti akan ada jalan. Tapi gimana kita bisa tahu kalau yang lagi dijalaninnya itu bukanlah jalan yang emang harus dia jalani? Terbukti kok. Saya yang memilih banting setir dari dunia hiburan karena mau jadi family-man malah makin jauh dari ekspektasi, sementara doi justru makin dekat ke impian yang Saya idam-idamkan.

Wanita baik-baik boleh aja keluar malam-malam kalau setelah perhitungan yang matang dan sesuai dengan profesi, misalnya jadi Bat-Girl atau Black Widow.

Buat contoh, ketika saya studi di negara tetangga, saya lihat cewek seliweran pakai rok mini dan gak ada yang ganggu, sementara PSK kalau berani “menjajakan diri” di tempat umum bakal ditangkap tanpa babibu.

Lantas gimana cara nemuin PSK? Ada tabloid khusus yang ditaruh di tempat umum (semacam koran iklan), dan yang ngambil itu adalah pemakai jasa, atau ya cuma buat oleh-oleh kaya saya(walaupun akhirnya semua dicopot di bandara).

Jadi semuanya balik ke pertanyaan, “siapa yang diuntungkan? Dan siapa juga yang dirugikan?” Kalau gak ada, ya mendingan keluar siang-siang sih. Toh lebih enak karena gak susah kalau cari tukang cakue siang-siang.

Just my 2 cents. Wanna show me yours?