Ciri-Ciri Desainer Grafis Yang Harus Kamu Hindarin - digressingme.cool

Ciri-Ciri Desainer Grafis Yang Harus Kamu Hindarin

Reading Time: 3 minutes

Pernah gak lu musti bikin desain entah buat logo atau apalah biar keren? Kalo pernah, sukur2 kalo bisa bikin sendiri pake berbagai macam app yang bisa didownload di gadgetlu. Tapi apa iya buat usaha serius mau pake yang gratisan?
Hih… norak ah, bisa malu kalo ketemu yang mirip. Bayangin aja logo lu sebelahan sama logo kompetitor di toko online macam Bukulepek atau Kokosetia. Mending kalo kompetitor (berarti lu gak salah pilih tema), kalo ternyata tema lu gak nyambung sama usahalu… siapa yang malu? Saya sama temen2 Saya gitu?

Nah, buat mencegah malu, mending kalian cari deh desainer grafis handal… tapi gimana cara bedainnya? Dari harga sih gak jaminan… dari lips service? Gak juga. Banyak yg jago bacot doang, tapi pas diminta final artwork… orangnya kabur. Deeiiimm!
Gini ciri-ciri desainer grafis yang kudu lu hindarin :

1. Kalo transform object gak proporsional.
Udah buru2 deh lu cancel aja pake orang ini. Cuma buat nempatin gambar aja masa sampe musti gepeng2in gitu sih? Tapi lu jadi konsumen juga musti tau diri yah… gak semua bagian kosong itu kudu diisi materi. Yang ada tar pesan lu ke konsumen gak sampe. Nyeni dikit dong ah.
Gak proporsional

2. Pake fonts sejuta umat.
Duh, amit2 deh kalo sampe brosurlu beredar ke mata calon konsumen pake fonts sejuta umat macam KomukSins Ms. Selain norak, ketauan banget ini desainer grafis yang kemakan rutinitas. Mungkin jam terbang tinggi, tapi dia tipe cari aman gitu deh. Gak kreatif lagi. Atau emang komuklu keliatannya gak bisa dikasih ide2 segar aja makanya dia gitu? Tapi kalo lu suka sih, sah2 aja. logo2lu kok…
Comic Sans
3. Gak tau beda penggunaan unit ukur dan dpi/ppi.
Ini parah banget, lu mesen kartu nama… eh jadinya kartu pos. Atau hasil cetaknya jadi pecah2. Kamu nyetak buat background foto, malah jadi kaya di dunia Minecraft (eh, ini keren juga sih).
Raksasa dan Rakmiwon

4. Ga tau kapan musti bikin vector, kapan musti bikin raster.
Ampir mirip point 3, ini ngaruh banget ke resolusi. Tapi lebih dari itu sih. Intinya, kalo lu mau bikin desain solid, mending pesen pake vector deh. Soalnya siapa tau rejeki berpihak ke lu, terus lu bisa bikin cabang di mall gedean, atau bokaplu yang mau bikin partai naksir logolu. Kan logo lu bisa lu pasang gede2 tuh…di samping foto bokaplu (kayanya gak gini sih cara kerjanya, tapi kebayang kan?). Sebaliknya… foto bokaplu jangan dibikin vector, kecuali bokaplu Kolonel Sanders.

5. Samplenya kelewat rumit
Yang kaya gini antara kebanyakan waktu, atau newbie yang lagi napsu2nya mengaplikasiin ilmunya. Terus lu dijadiin bahan percobaan gitu deh. Emang gamapang bikin orang terkesima dengan kerumitan. Tapi apa lu mau logo lu keliatan beda2 dari media satu ke media lain, terus tau2 berubah di tengah jalan gara2 dia gak konstan atau lagi pengen jajal ilmu barunya. Kecuali orang ini adalah temen baeklu dan lu tau semua password sosmednya, mending hindarin deh yang kaya gini.
Rumit, sob...

Orang jago itu kalo bisa jelasin sesuatu yang rumit dengan sederhana.

6. Sombong
Sebetulnya Saya ga yakin juga kenapa tipe ini musti dihindarin. Tapi kalo buat ngobrol aja susah, gimana mau diskusiin apa yg lu mau? Dan kalo sombong dia sepadan sama kualitasnya… seimbang ga modal lu bayar dia sama modal startup usahalu? Jangan sampe usaha ga jalan tapi logolu masih tayang aja.

Btw, ada gak ya yg terima jual-beli logo bekas?

7. Udah sombong, jelek lagi.
Wah, kalo ini sih parah sob… lu pasti mikir Saya omongin orangnya yang jelek kan? Bukan, maksud Saya tuh desainnya yang jelek.

Sebelom Saya makin maksa, mending Saya akhiri di sini. Ada Yang mau ditambahin atau pengalaman pribadi? Dikomeng yah…

Oh iya, udah liat aplikasi Saya belom?

Just my 2 cents. Wanna show me yours?