Equality dan Equity Lebih Asik Mana?

Equality dan Equity Lebih Asik Mana?

Reading Time: 3 minutes

equality dan equity

Kembali lagi sama Saya yang tulisannya ga pernah serius tapi topiknya diberat-beratin… ” Equality dan Equity”, mana yang lebih baik?

Dari ilustrasi di atas, mungkin udah bisa nyimpulin ya betapa mudahnya pertanyaan tadi. Tapi coba kalo kita bahas dulu artinya equality dan equity :

Equality = Persamaan

Equality adalah memberikan semua individu bantuan yang sama tanpa melihat apakah individu itu berhasil atau tidak. Misalnya, demi sebuah persamaan dan rasa keadilan, Saya memberikan dengan cuma-cuma 1 kaki palsu buat kalian semua. Action Saya sama, hasil dan responnya beda-beda.

Tentu aja lu yg punya 1 kaki buntung (ya anggaplah pas dengan apa yg Saya kasih) ngerasa Saya nih genereous banget.
Kamu yang kakinya buntung kanan-kiri nganggap Saya ngasih kok cuma sebelah?
Daaaan… lu yang kakinya masih sehat lagsung nganggap Saya nyumpahin lu celaka dan mengada-ngada.

Hal seperti ini sih menurut Saya kurang cocok di negara Bhinneka Tunggal Ika ini ya…
Bayangin kalo pemeluk agama minoritas menuntut harus punya jumlah rumah ibadah yang sama dengan pemeluk agama mayoritas. Wuih… bisa-bisa nanti tempat ibadah mereka kosong dan jadi sasaran maling ampli…terus dibakar pula. Serem kan?!?
Bayangin juga kalo saking-sakingnya harus ada persamaan, pemeluk Agama Islam misalnya maksain diri buat berziarah ke Gua Maria, sementara yang Katholik malah ngamuk-ngamuk lantaran ga boleh naik haji. Ngaco kan?

Kalo yang pacaran bakal gini nih :
Ce: Saya ga suka kamu berteman di Facebook sama cewek-cewek lain selain aku.
Co : Loh, kenapa? Mereka hanya teman, Ani!
Ce : Saya sudah tidak berteman sama cowok-cowok seperti yang kamu minta!
Co : Lah, sama… teman Facebook aku juga sisa cewek semua kok.
Ce : Hentikan Khong Guan!

Makanya Saya bingung dengan istilah persamaan hak… apanya yang mau disamain? Kan individunya aja udah beda. Saya sama kakak Saya harus masuk sekolah pagi… supaya ga telat Saya harus mandi bareng gitu? Biar ga rebuatan siapa yg lebih berhak mandi duluan.

Makanya urusan persamaan di sini ga beres2, semuanya jadi studi kasus buat kasus LAIN lagi. Mungkin emang idup tuh kaya gitu ya? Kalo gak kebagian… ya anggap aja nasib.

Equity = Hak Menurut Keadilan

Loh, kok Bahasa Inggrisnya mirip, Indonesianya beda sih? ya gitulah…
Dari artinya aja jelas kan bedanya? Kalau ngikutin contoh di atas nih ya yang soal kaki. Saya ga maen kasih satu kaki palsu, liat dulu, siapa butuhnya apa. Jadi ga ada yg mubazir dan ketuker.
Semuanya ngangap Saya baik…huhuy…keren! Terus Saya jadi viral dan masuk acara Hitam Putih deh. Ga sekalian nyalonin diri jadi Pilkawat? Gak deh… banyak yg udah edan duluan nyoba gitu2an.

Kalo yang pacaran bakal gini nih :
Ce: Saya ga suka kamu berteman di Facebook sama cewek-cewek lain selain aku.
Co : Loh, kenapa? Mereka hanya teman, Ani!
Ce : Saya sudah tidak berteman sama cowok-cowok seperti yang kamu minta!
Co : Oh begitu, baiklah, nih aku hapusin ya. Tapi di Tinder masih boleh kan?
Ce : Hentikan Khong Guan!

Kalo untuk negara ini pun Saya rasa lebih asik Equity ini… meningkatkan pelayanan naik Haji dan ziarah lainnya, kalo pemeluk agamanya dikit, ya belum perlu rumah ibadah banyak2, cukup dimaintenance yang baik. Tapi yang mayoritas juga bantu biar ga ada yg usil.

Dan kalo buat mandi bareng tadi, diliat aja siapa yang mandinya lebih cepet dan siapa yang pake bajunya lebih cepet, bisa diaturlah semuanya,,,

Bonus : Liberation = Pembebasan

Buat Saya sih ya… Liberartion atau pembebasan itu belom bisalah diterapkan di sini. Kenapa? Soalnya masih banyak orang serakah, sob… Dan gak semua orang punya kebutuhan dan mental yang sama.
Coba lu bayangin aja ih, lu yang bikin SIM C buat bayar motor pake ujian segala jasmani rohani, ngisi soal sebuku, terus papasan sama emak-emak yang belok ke kanan padahal sen ke kiri. Kamu yang punya mental baja dan terdidik, tentu tau dan ngerasa keganggu dong, tapi gak halnya dengan the power of emaks tadi. Walhasil 3 tikungan di depan lu, doi masuk got. Terus bikin macet.

Sambil nolongin, lu kasih nasehat ,”Ibu saya liat emang udah dari 3 tikungan ngaco, bu. Banyak yang keganggu ngehindarin ibu, nah sekarang ibu masuk got kan? Emang ibu ga diajarin waktu bikin SIM?”

Eh ibu itu malah balik marah ,”heh…asal lo tau ye.. lantaran Liberation, semua orang dikasih naek motor. Terserah Saya dong mau pencet sen yang mana. Sekarang Saya ke kanan, entar2 juga Saya ke kiri!”

Kalo yang pacaran bakal gini nih :
Ce: Saya mau liat isi Facebook kamu.
Co : Oh…nih…
Ce : Sama passwordnya sekalian!
Co : Niih passwordnya…
Ce : Kok kamu masuk grup2 maho gini sih?!?
Co : Mereka ga usil kaya kamu, Ani.

Contoh lainnya adalah… blam! Semua akses internet kita dibuka, ga perlu lagi pake VPN dan macam-macam. Semua usia bisa akses internet yang sama yang bisa kita lihat. Dan kita bisa lihat apa yang pimpinan kita bisa lihat. Menurutlu… itu masih asik?

Bisa bentar2 jijik dengerin alay ngomong pake istilah yang basanya cuma mereka yang ngerti kali?

Just my 2 cents. Wanna show me yours?