Facebook: Antara Butuh dan Ga Butuh

Facebook: Antara Butuh dan Ga Butuh

Reading Time: 2 minutes

Facebook: Antara Butuh dan Ga Butuh

Berapa orang di antara lu yang masuk ke web ini gara-gara link dari Facebook, dan berapa orang yang dari sosial media lain? Saya yakin banget pasti banyakan yang nyasar ke sini dari Facebook daripada sosmed yang lain seperti Twitter dll. Ya Saya belom buktiin pake analisa apa-apa sih, cuma keliatan aja dari jumlah follower Saya di beberapa sosmed itu.

Sekarang balik ke pikiran Saya nih, yang mungkin jadi pikiran luluolang juga… perlu gak sih kita punya Facebook?

Sekarang kita lihat dulu fitur-fitur umum yang sering dijadiin alesan buat orang bikin akun FB:

Video

Ada pilihan lain buat video seperti YouTube dan Vimeo, tapi FB juga nyediain itu, walaupun untuk monetize video di FB lumayan ribet (dan gak gratis juga).

Foto

Wew, kalo buat foto sih Instagram lebih ngetop walaupun Saya bingung apakah IG ini masuk sosmed atau bukan. Soalnya, waktu Saya dulu bikin IG, tujuannya ya berbagi foto yang langsung Saya klik dari kamera HP, tapi sekarang ya lebih kaya buat portfolio. Sampai-sampai bisa menerbitkan selebriti yang disebut dengan SELEBGRAM.

Berbagi

Kalau buat berbagi, rasanya dari fitur dasar setiap sistem operasi tuh udah ada ya? Lebih-lebih sekarang fasilitas chat udah bisa langsung kirim data selain foto dan video. udah coba fasilitas-fasilitas yang ada di Chromebook (yang menurut Saya ya kaya browser Chrome yang dikurung dalam laptop. Di Chrome (belom cek browser lainnya), berbagi itu semudah klik ekstensi aja, danlangsung masuk ke sosmed kita (yang Saya yakin salah satunya ke FB juga dong?)

Cari Jodoh

Ya terserahlah buat cari jodoh atau gebetan atau cinta satu malam o oh indahnya. Banyak app lain yang memang dikhususkan buat ini. Seperti yang lagi getol Saya cobain untuk promo adalah Twoo dan Bigo (ini bisa juga kan ya?).

Silaturahmi

Yakin? Saya rasa lebih dari setengah manusia virtual yang menghuni daftar “teman” di FB lu justru bukan orang yang lu kenal. Betul ga? Asal profile picture cakep, kena add deh. jujur, Saya sering jadi korban ginian dan ujung-ujungnya nyesel lantaran sebagian besar orang macam ini justru jadi orang yang sangat mengganggu dengan keimpulsifan mereka akan perhatian (spam chat, video call dan parahnya kirim-kirim foto gak pantas). Dan kalau gak diladenin malah balik marah.

Networking

Sebetulnya udah ada LinkedIn yang lebih mengkhususkan untuk urusan ini. Bahkan lengkap dengan segala macam bumbu-bumbu yang berbau profesionalisme, namun ujung-ujungnya bergaya kaya sosmed juga.

Dan Lain-Lain

(masukin alesanlu di sini)

Lalu Kenapa Tetap Pakai Facebook?

Jawaban Saya sih sederhana, karena Facebook itu sederhana. Ya walaupun kalau lu sejenis developer jatohnya gak sederhana-sederhana banget. Tapi Facebook itu bisa dipake mulai dari pemilik HP abal-abal di dalam hutan sampai yang pakai produk yang harganya selangit.

Kamu tau gak seberapa kagetnya Saya begitu tahu kalau ada orang yang Facebookan pakai SMS? Pasti gak tau kan? Ya udah…

Ketika Saya ketemu sama mereka yang totalitasnya di Facebook, maka semua strategi promosi Saya lewat media lain langsung basi sob…

Contoh dialog yang sering Saya temuin dan ngeselin adalah:

(Setelah chat panjang)
G: *ngirim link video yang padahal tinggal klik*
D: Apaan tuh?
G: (contoh biar cepet) Ya diklik aja.
D: Ok, nanti dicek kalau (sudah sampai kantor/sudah isi pulsa/ketemu wifi/sempat)
G: *merasa gagal*
D: Kamu tinggal di mana?
G: tai!

Yo wes, cukup deh buat tema kali ini. Gimana, gak berguna kan? Kalo mau yang gak berguna, Like dong Facebook Saya… jiaaaah!

 

 

Just my 2 cents. Wanna show me yours?