Fotolu Butut, Wajar Orang Komplain

Fotolu Butut, Wajar Orang Komplain

Reading Time: 2 minutes

Ya jarang-jarang sih sebetulnya Saya sudi ngomongin orang, apalagi kalau udah menyangkut periuk nasinya. Soalnya Saya makan lontong sih. Cuma yang agak menggelitik adalah karena di pembukaan tahun 2018 ini Saya udah harus lihat ada yang ngomel di timeline Facebooknya.

Ketika Hasil Polesan Make Up kurang Baik, Jepretan Kami terkontaminasi, setelah Melihat Hasil, Komentar User akan seperti ini “Ko potonya Jelek”
Salah FG kah??

Lantas Saya kasih komen, “Kalau customer gak complain saat ngaca dan baru complain sesudah dia difoto, ya salah fotografernya”.

Lantas doi jawab lagi, “blablabla kamera hanya alat penangkap gambar…”

Kalau pakai kata-katanya sendiri buat ngelawan kata-kata awalnya, ya bisa ditarik kesimpulan kalau FG-nya yang butut.

Masuk akal gak jawaban Saya itu?

Analogi, Bukan Oralogi

Ya anggaplah kalau kita beli pisang goreng gak enak, lantas kita musti nyalahin yang menanam pohon pisang? Atau malah nyalahin pisangnya? Merk kompor dan minyaknya? Atau sekalian kita nyalahin yang punya tanah tempat di mana si pisang tumbuh dan tempat terigu berasal?

Paling gampang ya nyalahin tukang pisangnya. Wong dia yang kita percaya secara kita belinya di dia. Bisa jadi kita beli di dia karena namanya udah tersohor, tampilan gerobaknya yang beda dari yang lain, lantaran murah atau ya karena cuma si abang itu yang ada.

Atau kita gak bisa mengeluh karena harga pisangnya emang murah jadi kita harus terima kualitas murahan? Yah, udah kepalang ketelen juga sih… gak dilepeh lagi aja udah bagus.

Balikin lagi aja sih gampangnya, si abang yang nguber-nguber nawarin pisang terus ternyata gak enak, atau kita yang udah tahu pisang si abang (uuu…) gak enak tapi nekad beli?

Kalau si abang yang udah nguber-nguber dan ternyata hasilnya butut, ya wajarlah ngeluh soal rasanya. Kalau si abang lagi anteng-anteng menikmati kejumawaannya terus kita yang maksa-maksa beli… tahu diri ajalah.

Komentar Berdasar

Pendapat pribadi Saya sih, sesudah ngelihat-lihat portfolio mahluk ini… ya Saya sih gak bakal pakai jasa dia. Secara kerjaan temen Saya aja banyak yang jauh lebih bagus dari dia(yaeyalah).

PS: Kalau gak nangkep analogi Saya sih ya… intinya Saya mau bilang kalau, “fotolu butut, wajar orang komplain!”.

PS2: Gak ada tukang gorengan yang terluka saat pembuatan tulisan ini.

Just my 2 cents. Wanna show me yours?