Good Deed Sebagai Mata Uang Baru

Good Deed Sebagai Mata Uang Baru

Reading Time: 2 minutes

Saya ga terlalu mendalami film Star Trek, walaupun Saya rajin banget nontoninnya waktu Saya anak-anak sampai remaja dulu. Mereka tuh punya mesin yang bisa ngeluarin makanan dan minuman secara gratis. Apa bener gratis ya? Atau ada yang tau mereka bayarnya pake apa? Tapi gara2 liat film itu, Saya jadi mikir… jangan2 bayarnya pake prestasi atau jasa mereka. Wah asik juga. Kalo diberlakukan di dunia ini, Saya rasa semua orang berlomba-lomba buat ngebantuin orang lain.

Dan kayanya banyak banget masalah yang gak lagi jadi masalah, misalnya Saya dan pacar Saya lagi keabisan bensin di tengah2 sawah. Gak perlu bingung2, paling tinggal cari petani di sekitar situ, bantu2 dikit, terus kalo mobil udah bisa jalan, Saya tinggal minta pacar Saya itu naik ke mobil. Paling tar petaninya bilang ,”lah, segini doang nih?”

Kalo di film lainnya “mata uang”nya berbentuk waktu… bentar Saya cari dulu poster filmnya. Pemerannya tuh yg suka joget dengan gaya maju2in dagu.

In Time

Nah ketemu! Nih dia filmnya… coba deh tonton. Kamu bakal ngerasain kalo selama ini lu cuma buang-buang waktu, soalnya di film ini, bener2 time is money…secara harafiah.

Tapi Saya sekarang bukan mau bahas film ini sih, Saya mau ngajak lu mikir sama-sama… apa yang pernah kita bikin, dan apa bener semuanya ga ada timbal baliknya kalo seandainya ga dinilai pake uang?

Hari ini Saya kebablasan, belanja pake kredit sampe limit. Padahal Saya tau konspirasi di balik itu. Well, mungkin Saya cuma manusia biasa, tapi beneran man… itu ngeselin sekaligus bikin ketagihan. Setiap barang yang Saya beli, selalu kebayang fungsi dan caranya supaya bisa membiayai pembeliannya sendiri. Untung aja Saya gak tiba2 beli gergaji mesin, bisa2 mendadak Saya ngerasa punya kewajiban nebang pohon… atau malah jadi bikin serial Jakarta Chainsaw Masakere? Kalo pake itungan good deed tadi… malah nombok dong Saya. Gimana sih?

Kalian pernah nonton gak animasi tentang World Bank atau apalah itu judulnya…duh… bentar yah…

[embedyt] https://www.youtube.com/watch?v=9b4KCIWZ3fw[/embedyt]

Nah kurang lebih sih kaya gitu… jadi mending mana? Banyak duit tapi tampan, apa kere tapi sial terus? Lah?!?

Just my 2 cents. Wanna show me yours?