Hari Guru Nasional 2017

Hari Guru Nasional 2017

Reading Time: 2 minutes

Hari Guru Nasional yang diperingati setiap tanggal 25 November ini merupakan peringatan dari terbentuknya PGRI (Persatuan Guru Republik Indonesia). Waw, ternyata itu latar belakangnya, soalnya Saya pikir Hari Guru Nasional itu memperingati hari lahir tokoh Indonesia di bidang pendidikan.

Untunglah Saya sadarnya di umur segini. Gimana coba kalau waktu Saya masih SD dan tiba-tiba ada ulangan dadakan yang menanyakan asal muasal Hari Guru Nasional? Udah dipastikan Saya galau olala sampai tangan keringetan nih sob!

Guru-guru Favorit Yang Saya Ingat di Hari Guru Nasional Ini

Ini sebagian besar dari guru favorit yang sempat ngajar waktu Saya sekolah. Waktu TK Saya punya guru favorit yang namanya Saya udah lupa, pokoknya Saya seneng aja kalo liat si Ibu Guru ini. Soalnya dia tuh cantik bingitz, Saya sampe suka ngehayal jadi Yoko dan guru TK Saya itu jadi bibinya. Uuuu… seru deh! Selebihnya Saya ga ingat.

Waktu SD Saya favoritin salah satu guru lantaran doi tuh galak banget. Pokoknya “Stronger Than Death”, walaupun doi sekarang udah almarhum. Mungkin ada guru lain di SD yang Saya favoritin, tapi sekarang Saya belum ingat.

Saya suka sama guru kesenian Saya waktu SMP, kalau sekarang lantaran ajaran yang dia kasih tuh out of the box dan fresh from the oven banget. Rada-rada otoriter sih, tapi ngajarin Saya supaya gak ambil pusing sama HOAX di saat istilah hoax itu belum populer. Sayangnya konon sekarang doi udah dipensiunin dan jadi suka menatap kosong gitu ke arah sekolahan. Saking favoritnya, nama dia selalu jadi kata kunci Saya kalau bikin password… oops!

Karena Saya berpindah-pindah sekolah (buat nyari di mana Saya bisa lulus), agak susah buat kenal dekat sama guru. Tapi ada satu guru yang sangat-sangat luar biasa dedikasinya. Kalau ini Saya ingat namanya, “Pak Johny” rela jemput Saya ke rumah cuma supaya Saya sekolah, dan itu gak cuma sekali dua kali. Kalau pulang sekolah, doi suka mau nebeng mobil Saya dan Saya suka pura-pura mogok supaya beliau nerusin naik angkot. Sekarang “Mario Bros”, begitu Saya suka manggil beliau udah hepi-hepi main internet free wifi di alam sana. Ya, beliau tewas karena kecelakaan lalu-lintas. 🙁

Setelah Saya “lulu” SMA, Saya melanjutkan ke jenjang yang lebih tinggi, kali ini agak pas sama hobi Saya. Saya melanjutkan belajar musik di luar negeri dan Saya suka banget sama guru Saya yang namanya Paul Hanson dan Frank Gambale  Eh… kayanya mereka sih gak usah dibahas di sini ya? Mereka kan gak ada hubungannya sama PGRI?!?

Just my 2 cents. Wanna show me yours?