Hari Kedua Bangun Kesiangan

Hari Kedua Bangun Kesiangan

Reading Time: 2 minutes

Hari Kedua Bangun Kesiangan

Hari ini adalah hari kedua di mana Saya bangun kesiangan. Nah, kalau sekarang Saya bingung apakah ini masih efek dari obat, atau emang suasananya bikin enak buat males-malesan ya?

Cuma nih, menurut pengalaman Saya, malesnya gak usah terlalu diikutin juga. Inget apa kata siapa gitu dulu yang bilang, “a small step for a man, a giant step for human kind”. Nggg… gak nyambung ya? Lebih tepat kalau Saya kutip kata-kata, “act small, think big”? Ga nyambung juga kayanya hahaha… pokoke inti yang mau Saya sampaikan adalah:

Mulai lakukan sesuatu walaupun sepele.

Kenapa? Soalnya yang paling berat itu cuma langkah pertama kita loh. Dan biasanya langkah pertama kita itu hal yang sangat-sangat sepele, misalnya:

  1. Bangun dari tempat tidur
  2. Mandi
  3. Tidak lupa menggosok gigi
  4. Habis itu membantu ibu membersihkan tempat tidurku

Ngapain tempat tidur harus dibersihin? Banyak kulit kacangkah? Hal kebersihan ini juga harus dievaluasi yah…

Kebersihan dan Kerapihan

Hal pertama yang dilihat sama orang di sekitar Saya terhadap Saya adalah pastinya penampilan luar. Dan itu terbukti dengan ajakan yang lebih mirip perintah buat gunting rambut dan cat rambut. Berhubung Saya termasuk orang yang jarang banget bercermin, maka lumayan kagetlah Saya pas ngeliat gimana penampilan Saya saat ini.

Asli kumelhiminjalik deh!

Mungkin lu inget dulu di saat lu belom jadi penyandang predikat “orang dengan gangguan kejiwaan”, yang pertama kali lu liat dari “orang gila” yang berkeliaran di jalan itu adalah dari penampilannya dulu, baru dari kelakuannya. Nah, itu bikin kita males nyapa mereka duluan kan? Hal yang sama terjadi pada orang di sekitar kita kalau mereka menilai kita dari penampilan luar kita yg kumal dan kusem kaya kanebo kering.

Hal ini semakin diperburuk dengan Saya (atau kita) yang juga males nyapa orang duluan. Jangankan di dunia nyata, di dunia maya aja males kok nyapa orang. Dan itu cuma bikin Saya semakin terkucil dan mengunci jalan Saya untuk maju ke masa depan yang lebih cerah. Tsaaah!

Efek Bangun Kesiangan

Nah, efek bangun kesiangan yang terjadi pada Saya adalah:

  1. Jadwal rutin minum obat pagi dan siang terlewat
  2. Makin malas mandi (nah ini keliatan banget)
  3. Badan lemas
  4. Semangat buat lanjutin hari ini juga malas

Yang nomer 4 di atas kayanya ngasih Saya ide baru buat nulisin bahwa dengan kita bangun kesiangan, kita bakal liat kalau sisa hari kita tuh udah pendek, dan timbul pikiran,” ah, bentar lagi juga udah besok”. Padahal ini bisa menjebak kita dalam keadaan yang sama lagi di keesokan harinya. Dan coba tebak apa yang terjadi?

Kita tetap berada dalam kedaan yang sama dari hari ke hari.

Tanpa berniat sok bijak (karena kemungkinan Saya bisa nulis ini juga karena mood Saya lagi beda sama sebelumnya), Saya mengajak untuk, “yuk mandi pagi dan jangan lagi bangun kesiangan dan memutuskan diri dari jebakan rantai yang sama”.

Just my 2 cents. Wanna show me yours?