Jadi Musisi Mandiri Lewat TuneCore

Jadi Musisi Mandiri Lewat TuneCore

Reading Time: 3 minutes

Musisi Mandiri Tahun 90-an

Kalau ngomongin soal distribusi musik, ingatan Saya jadi kembali ke tahun 90-an, di mana saat itu buat jadi musisi aja rasanya susah banget. Boro-boro meyakinkan orang lain kalau jadi musisi itu bisa jadi penopang hidup yang layak, buat ngeyakinin orangtua aja kayanya susah banget kok. Apalagi saat itu belum ada TuneCore dan YouTube.

Saat itu, buat jadi musisi yang diakui itu ada standard yang menurut Saya “cetek” banget, yaitu:

  1. Udah punya album
  2. Udah masuk TV

Kalau jalan ketemu orang di kampung dan mereka tahu Saya musisi, pasti mereka nanya, “udah masuk TV?” Ya mungkin salah Saya aja sih mainnya ke kampung ya?

Tapi Saya termasuk yang beruntung dapat restu dari orangtua, mungkin lantaran mereka juga akhirnya luluh sama kekerasan hati Saya (atau mereka malah khawatir Saya gak jadi apa-apa). Dengan mengikuti standard yang baku di atas itu, maka Saya pun punya album dan video klip pertama Saya dengan penjualan yang lumayan walaupun gak sampai meledak. Tetap sebuah prestasi buat Saya sih. Pokoknya kan udah punya album dan udah masuk TV ya?

Di sini Saya sempet terheran-heran ketika ada anak band yang sampai jongkok-jongkok di samping meja kami makan di sebuah food court sambil “ngemis” minta demonya didengerin sama produser Saya. Saya jadi mikir, “wow, gak usah gitu-gitu amat kaleee…”

Seselesainya proyek ini, Saya melanjutkan studi ke luar negeri dan pulang buat lanjutin bermusik. Banyak yang bilang Saya salah langkah di sini. Tapi ya nasi udah jadi subur.

Nawar-Nawarin Demo

Ternyata restu orangtua gak bikin jalan Saya semulus dagu artis Korea, semuanya perlu duit. Bikin demo pakai duit, anter-anterin demo ke label-label rekaman juga perlu duit dan nyebelinnya lagi adalah gak jarang Saya jauh-jauh berpanas-panasan naik Mikrolet cuma buat denger celetukan “artist and repertoire” yang menurut Saya sih gak konstruktif banget.

Coba pikir apa konstruktifnya komen kaya gini, “kemarin ini ada orang yang suka lagu metal tabrakan di lampu merah dan waktu diautopsy di tengkoraknya ada tanduk.”

Dari mana coba dia tahu kalau itu anak metal? Emang tahu dia dengerin apaan sehari-hari? Mungkin dari atributnya ya? Terus, udah tabrakan ngapain diautopsy? Ngarep nemu apa gitu?

Ya pokoknya singkat cerita Saya pulang dengan tangan penuh, alias demo kaset (ya, masih kaset) Saya bawa pulang lagi. Tapi pengalaman dengan si beliau itu Saya jadiin patokan sehingga Saya gak begitu saat Saya jadi ANR, dan Saya berhasil bikin beberapa proyek album dari situ.

Pengalaman ini juga bikin Saya ingat sama anak band yang ngemis-ngemis di food court itu. Saya gak rela musisi diperlakukan begitu, jadi Saya harus bikin karya yang “terdengar” tanpa harus ngemis.

https://www.billboard.com/files/styles/article_main_image/public/media/tunecore-logo-2016-billboard-650.jpg

Dapat Record Deal

Lantas Saya dapat kabar kalau ada salah satu perusahaan rekaman yang mau bikin proyek kompilasi. “Wah, keren nih!” pikir Saya saat itu. Langsung kebayangnya tuh kompilasi ala Log Zhelebour yang gak pernah gagal nerbitin artisnya. Sekali kirim demo, lantas band Saya diterima buat masuk ke kompilasi itu.

Apa lantas selesai? Nope! Jauh dari selesai (dan jauh dari impian ala Log Zhelebour pula). Kami, para pengisi kompilasi ini harus mau manggung di acara promo yang diadakan sama label ala-ala ini dengan bayaran tujuh puluh lima ribu Rupiah… buat satu band.

Proyek Berseri

Dari hasil nabung-nabung, Saya ngumpulin musisi dan bikin album kompilasi sendiri. Semua proses recording dilakukan di kamar Saya sendiri dengan peralatan yang menurut Saya saat minim. Bermodalkan software Cakewalk dan soundcard (lupa namanya) yang rasanya waktu itu udah keren banget.

Rasanya sangat menyenangkan loh! Apalagi ngeliat para musisi ini antusias banget bantuin Saya jualin kaset dan tampil di berbagai acara dengan memakai identitas proyek Saya.

Kerjasama kami pun berlanjut ke proyek kedua. Sayangnya Saya harus menghentikan kegiatan Saya karena Saya memilih banting setir.

TuneCore dan YouTube

Sekarang ada TuneCore, distributor musik yang bergerak secara global. Yup, global yang artinya karya musik yang kita masukin ke sini bakal bisa dinikmati dan dibeli oleh orang dari seluruh dunia. Bayangkan gimana kerennya!

Kenapa Saya gabungin TuneCore dan YouTube di sini?

Sederhananya, TuneCore ngebantu dan ngontrol penjualan lagu kita walaupun kita gak ngerasa jualan. Bingung?

Begini contohnya:

Buat yang rajin main YouTube pasti pernah ngerasain dapet notif dari YouTube bahwa videonya memakai backsound lagu yang berlisensi, lantas ditawarin buat ganti lagu dan saat dicari ada opsi buat milih lagu yang sesuai durasi videonya.

Kalau yang dipilih adalah lagu kita yang sudah “dilindungi” oleh TuneCore, maka kita otomatis dapat bagian setiap kali video tersebut menghasilkan uang. Asik kan?

Tanpa dipakai di video orang pun, kita bisa menghasilkan uang dengan sistem airplay, yaitu penayangan di Spotify, iTunes dan lain-lain. Yang paling menghasilkan tentu aja kalau sampai lagu kita dibeli oleh pendengar.

Suka bikin cover version? Ini pun bisa diduitin secara legal karena perijinannya diurus sama TuneCore.

Just my 2 cents. Wanna show me yours?