JNE YES? NOOOO!

JNE YES? NOOOO!

Reading Time: 1 minute

Jadi hari ini Saya lagi nunggu kiriman obat yang dipaketin pake JNE YES (Yakin Esok Sampai). Tapi ternyata, sampai dua hari kemudian, obatnya belum sampai juga nih, sob. Untunglah Saya bukan lagi aneh-aneh gara-gara P.O, kalau gak lu tahu dong segimana senewennya?

Lalu Saya telponlah itu JNE, dan dikasih tahu kalau ada keterlambatan (dang… menurutlu?!?) dan akan dikasih kembalian biaya pengiriman. So, hari ini Saya diminta nunggu sampai jam 12 malam. Untung sekarang hari Rabu, jadi bukan jadwal Saya gentayangan.

Well, bukan biaya pengirimannya sih yang Saya pusingin… dan ga segampang itu juga kali lepas tanggung jawabnya. Ya lantaran Saya ga bisa bales dengan cara lain, Saya tulis di sini aja mendingan. Ga bakal ngaruh juga sih buat yang bersangkutan… Saya mah apalah atudah.

Di luar masalah ini, JNE tetap jadi pilihan utama Saya buat urusan kirim mengirim. Terutama lantaran urusan asuransinya yang gak beribet dan berbelit-belit. Barang rusak saat pengiriman bisa mereka ganti tanpa banyak tanya. Wah, apa mereka gak takut kena tipu ya?

Misalnya si A dan si B kompakan, lalu si A kirim barang rusak ke si B pakai asuransi dan ngakunya itu barang seharga sepuluh juta. Si A bikin laporan bahwa barangnya rusak saat diterima si B. Lalu sama JNE si A dapat ganti sepuluh juta lantaran doi pake asuransi saat ngirim.

Ya cuma pasti urusan ginian udah ada yang ngatur sih. Ga mungkin ada kebijakan kaya gini kalau ujung-ujungnya ngerugiin perusahaan, kan?

Just my 2 cents. Wanna show me yours?