Kamera Budget Max 4 Jutaan : DSLR Atau Mirrorless? - digressingme.cool

Kamera Budget Max 4 Jutaan : DSLR Atau Mirrorless?

Reading Time: 3 minutes

Dan kerennya, dia minta yang baru (dan lengkap) dengan harga segitu. Lalu ditambah lagi sama pertanyaan mendingan DSLR atau Mirrorless. Maka dengan pengetahuan Saya yang sealakadabra ini, Saya langsung nunjuk Canon 400D buat DSLR dan Fujifilm X-A2, dua-duanya dengan alasan “kamera budget max 4 jutaan” dan harga segituan udah dapet lensa.

Loh, kenapa Saya musti mikirin pake lensa? Ya lantaran yang nanya ini awambaweb sekali. Daripada doi ke toko bawa duit segitu terus ternyata gak dapet lensa. Gak parah tuh?

Dan dimulailah perburuan fakta tentang kamera budget max 4 jutaan

Menurut Snapsort.com , panduan Saya dari dulu kalo mau ngehayal bakal beli apaan padahal gak beli-beli… gini nih :


Kelebihan Fuji



kamera budget max 4 jutaan

Pendapat Pribadi

Pakai Mirrorless

  1. Kalo menurut pengalaman pribadi Saya sih. Make mirrorless itu enaknya adalah ringan, jadi ngebantu Saya yang tangannya mulai tremor-tremor gak jelas gini. Saking ringannya, sampai-sampai dia bisa terayun ngehantam muka orang di belakanglu kalo lu lagi buru-buru.
  2. Tapi…bukan gak ada minusnya juga. Bentuknya yang ringkih lantaran meretro masih belom pas aja di grip Saya, jadi ada kemungkinan lepas. Apalagi kalo Saya abis nyomot lemper di hajatan orang pas liputan wedding.
  3. Lalu mirrorless itu rentan banget sama overheat. Pertama kali SLT-A33 keluar, Saya cuma bisa pake beberapa saat sampe akhirnya dia overheat dan Saya cuma bisa pasrah aja. Beberapa tahun kemudian, Saya pake A-6000, dan masih overheat juga.
  4. Lalu soal batre, karena kebanyakan LCD-nya bisa diputer-puter, jarang banget yang bisa dipasangin battery grip. Jadi ya kudu bawa-bawa extra batre juga, soalnya ukuran batrenya tuh imut-imut, ngikutin ukuran kameranya.

Pakai DSLR

  1. Kebalikan dari mirrorless, bobot DSLR ini lebih berat. Ada loh eranya orang berlomba-lomba bawa barang berat-berat. Biar gagah gitu kaya tentara. Dipake ga dipake, ya dibawa aja. Kan kalo kreatif dan bernasib baik nanti bisa dipake. Tapi jarang kepake sih, keluar dari tas kameranya pas lagi ngopi doang, Ngopi file? Bukan! Beneran ngopi doang, dengan dialog ,”kayanya asik ya pake lensa itu?”
  2. Bodynya yang solid di tangan, bikin bobot kebagi seimbang antara lensa dan badan. Ini beda sama mirrorless yang lebih mirip lensa yang dikamerain daripada kamera yang dilensain.
  3. Saya belom pernah ngerasain yang namanya overheat selama pakai dslr. Saya pasang di menu auto smile shutter sepanjang acara aja gak ada masalah. Sampe ada yang nyamperin Saya ,”bang, itu kameranya pake remote?”
  4. Soal batre, gak usah khawatir. Soalnya Udah buanyak banget solusinya. Mulai battery grip, pake batere AA dan bisa gampang minjem temen juga.

Kesimpulannya :

Saya pribadi milih pake mirrorless lantaran toh kekurangan paling parahnya itu cuma di batre dan overheat. Jadi Saya bawa 2 mirrorless yang tipe batre dan lensanya sama kaya yang Saya tulis di sini. Buat jaga-jaga.

Just my 2 cents. Wanna show me yours?