Keseimbangan Kerja dan Hidup

Keseimbangan Kerja dan Hidup

Reading Time: 5 minutes

Siapa Yang Gak Mau Punya Keseimbangan Kerja dan Hidup?

Mungkin ada di antara pembaca yang mikir gini. “pertanyaan apa sih nih? Kok tolol bingitz?” Saya gak mikir seperti itu sih, cuma memang kebetulan kata “keseimbangan kerja dan hidup” ini baru secara gak sengaja Saya temuin. Nemuinnya juga di background foto yang jadi banner salah satu situs. Kebetulan kali yes? Atau suratan?

Kalau aja kata-kata ini udah Saya temuin dari dulu. Kayanya bisa menghemat ribuan menit Saya yang terbuang dengan menjelaskan sesuatu secara ribet.

Jadi begini… ehem…

Saya sempat masuk ke dalam rutinitas kerja yang sumpah sangat-sangat membosankan. Walaupun “katanya” setiap hari selalu ketemu orang yang berbeda, nyatanya tiap hari Saya cuma berhubungan sama orang yang itu-itu aja. Waktu itu Saya dan teman-teman joinan buka konter hape. Masih jaman Nokia apa tuh yang bentuknya kaya Doraemon?

Terus terang, dari konter hape ini Saya ngerasa nyari duit itu gampang banget. Yaeyalah, tinggal duduk orang nyamperin kok. Apalagi yang jadi jualan unggulan kami waktu itu adalah konten hp, yang “cuma” butuh kreativitas dan waktu rutin bayar listrik. Bukannya menyombong atau mengilhami kalian buat jualan konten hape (walaupun mungkin masih laku di tempat kalian), dari satu pembeli aja minimal kami dapat 100-300ribu. Bahkn ada yang berjam-jam nongkrong di depan konter kami dengan muka ga meyakinkan (tapi juga bukan muka maling) dan tahu-tahu begitu sepi dia beli seluruh folder kerja kami (dengan cara dikopi, jadi kami tetap punya masternya).

Lalu Apa Kekurangannya?

Lalu Saya ingat tiga K, yaitu…kekeke… (udah, itu doang).

Saya ingat kalau setelah menjalani beberapa saat, kok Saya malah lupa dengan alasan dan motivasi Saya kerja, yaitu keluarga. Saya ini tipikal yang sangat-sangat family man. Lebay banget deh… bentar-bentar ngecek anak, terus paling marah kalau anak Saya kurang pengawasan. Waktu itu anak Saya masih balita. Sebelum terjun ke urusan hape ini, Saya mengais nasi sebagai musisi. Ya untunglah Saya lahir di era di mana rocker juga manusia. Gak semuanya serba digital dan instant, walaupun di era digital ini gak semuanya mudah juga.

Ujung-ujungnya, hasil Saya cari duit ini bingung mau buat apaan lantaran bener-bener ga ada waktu buat rumah. Kalau dibandingin sama romusha, jelas parahan romushalah. Kembali ke ujung tadi… akhirnya duitnya kepake dikit-dikit sama orang yang paling gampang ditemuin aja dengan tujuan melepas penat. Jadilah ke diskotik. Sampai sekarang juga masih mau sih maen-maen ke diskotik lantaran ada beberapa gerakan ala Black Eyed Peas yang belum sempat Saya praktekin, eh tapi udah ditutup sama Pak Gubernur.

Lalu Saya memutuskan banting setir..ciiiiiiiiiiiit…

Saya buka distro, yang gak jelas dan ujung-ujungnya Saya tinggal. Lalu Saya kerja di rumah aja. Buka jasa cetak dan desain, sekaligus ngasuh anak. Tapi pemasukannya minus terus. Setelah beberapa kali kena dan hampir kena tipu segala macam tawaran peluang hidup gampang… Saya terhenyak dengan kata-kata salah satu almarhum teman Saya (dia ngomong ini sebelum jadi almarhum, jadi tenang aja bacanya), “mau berapa banyak lagi bakat yang bakallu buang?”

Ini pertanyaan sekaligus sindiran yang kena banget buat Saya saat ini dan masih berbekas sampai sekarang. Kenapa? Karena dia di atas Saya dari segi mutu dan pelayanan. Tapi secara gaya hidup… dia pas banget sama Saya. Berhubung dia udah meninggal duluan, berarti gak semuanya kudu ditiru sih ya?

thatbaldguy / Pixabay
Kembali ke soal keseimbangan kerja dan hidup…

Kamu ngerasa bingung mau ngapain? Pikirin apa yang bisa lu kerjain, lalu kerjain. Mulai dari iseng aja kok. Saya mulai nulis ini juga dari iseng, eh lama-lama ketagihan. (Soalnya di sini Saya tahu gak bakal dikepohin sama Suneo hohoho…)

Pikirin apa yang bikin lu berhenti ngerjain sesuatu yang lu cintai (dan sukur-sukur produktif), apakah:


Pernah juga Saya terhenyak sama radio, dan bukan lantaran kesetrum pas nyolokin radio. Di radio (tanpa notasi Gombloh R.I.P) Saya denger ada yang lagi dkwah bilang gini, “tiap orang dikasih gayung dengan ukuran yang berbeda-beda. Walaupun mereka ngisi air bareng-bareng di laut yang sama, tapi mereka bakal dapat jatah air yang berbeda.” Ini keren loh sob… realistis gitu perumpamaannya. Saya yang lagi nyisir ngaca sampe diem dulu, sambil mengagumi ciptaan Tuhan yang luar biasa ini.

Tetap harus ingat untuk menjadikan kerja dan hidup itu jalan selaras. Bukan cuma masalah waktu, tapi juga untuk urusan prioritas. Jujur aja sih, sampai sekarang Saya lebih memprioritaskan keluarga. Cuma apa gunanya juga cuma dengerin orang curcol kalo abis dia beres malah gantian kita yang curcol juga kan? Malu dong…nggg…udah gede.

Inget-inget nabung juga perlu, lantaran hukum alam semesta yang bilang, “lu bakal dapetin apa yang lu usahain” itu gak bilang kalau, “yang lu capek-capek sekarang bakal lu nikmatin sambil santai”. Gimana caranya biar bisa nikmatin sambil leha-leha? Ya nabung itu tadi.

Hindari Pensiun Dini

Hidup di negara tercinta ini ya otomatis hidup dengan berbagai basa-basinya yang menurut Saya kok nyuruh buru-buru terus ya?

Contoh:

  • Baru lahir, disuruh cepet gede.
  • Gedean dikit, disuruh cepet bisa jalan padahal pas udah jalan disuruh diem aja jangan ke mana-mana, takut hilang di pasar katanya. Padahal waktu itu lagi mainnya di kebun. Kok bisa hilangnya di pasar sih?
  • Udah masuk sekolah, disuruh cepet lulus.
  • Udah lulus, disuruh cepet cari kerja. Ini yang kadang-kadang jebakan Batman sih… lantaran sebagai anak harus tahu diri udah digedein orangtua, akhirnya kita mau gak mau milih karir yang gak kita sukai.
  • Udah kerja, disuruh cepet kawin.
  • Udah kawin, disuruh cepet punya anak.
  • Udah punya anak, disuruh nambah.
  • Udah nambah disuruh tambah penghasilan.
  • Akhirnya gak tercapailah niatan buat dapet keseimbangan kerja dan hidup tadi.

Satu yang bisa lu bilang ke yang nyuruh cepet-cepet, yaitu “Eh, eloh yang udah nyuruh Saya cepet-cepet, jangan ngehalangin apalagi nikung Saya dong loh”.

Lantaran serba diburu-buru, kita keburu lelah sebelum waktunya. Ujung-ujungnya jadi pensiun dini. Padahal masih banyak kesempatan yang bisa diambil kalau kita mau. Ya gitu deh kalo udah keburu muak sama rutinitas. Tapi kalau bisa sih jangan. Malu dong sama opa-opa bule di luar sana yang walaupun kulitnya kaya cucian tanpa softener tapi masih pede godain yayanglu di sosmed.


Jir… Apa Urusannya Sama Hayday?

Inti dari tulisan ini ya kaya Hayday… intinya adalah manajemen waktu dan usaha tentunya. Kamu ga boleh ngarepin sekaya tetanggalu kalau dia juga start awalnya udah beda. Percaya aja sama “gayung” yang udah jadi bekal hidup. Terus isi sampe penuh. Tapi inget, waktu ngabisinnya ya sama yang jadi motivatorlu buat kerja. Gimana, sekarang merasa termotifasi sama tulisan Saya ini? Saya udah jadi motivatorlu dong? Ayo sini setoran!

 

Keseimbangan kerja dan hidup itu penting sekali buat kamu yang merasa bahwa hampir semua waktu kamu habiskan buat bekerja, namun kamu tidak memiliki partner untuk mengapresiasi pencapaian kamu-robocopehinimahbukanquotesda…

 

Just my 2 cents. Wanna show me yours?