Mungkin Kita Perlu Keajaiban Yang Absurd?

Mungkin Kita Perlu Keajaiban Yang Absurd?

Reading Time: 3 minutes

Ga tau sih gimana cara bikin pembukaan tulisan ini. Awalnya lantaran lagi ngoceh2 ga jelas tentang apaan gitu… Ingetnya cuma ngehayalin ada jari Tuhan gitu bikin pemunculan dramatis.

Bosen banget liat ormas yg bentar-bentar demo, maksa2in pendapat dan hebatnya adalah ngerasa mereka ngerjain itu buat Tuhan.

Kebetulan aja di sini mayoritas agamanya X, jadilah ormas X. Di tempat lain yg mayoritas agamanya Y pun, adanya ormas Y.

Yang lucu adalah, sudah merasa mewakili suara mayoritas (padahal kagak), kok ngerasa gak puas dan gak aman gitu.

Kamucu ga? Mungkin lucu kalo Saya cerita kompornya yg ngajak mati bareng malah kabur lantaran parno. Ya, fans dia pasti punya pembenaran sih.

Saya inget lebih dari 10 taon lalu, ada orang keturunan Timur Tengah yg hobi fotokopiin foto selfienya. Bahasa Indonesianya sepotong2. Ngakunya kabur dari negaranya setelah ayahnya kena bom yg disimpen dalam kamera. Dia kabur lewat laut, menuju Australia. Iya, mau ke Australia loh dia. Ga kepikiran mau ke sini. Tapi di Aussie sana dia mental dan diterima di sini. Sering ngobrol, Saya jadi tau dia punya usaha. Fatdewak?!? Dia kok gampang bingitz dapet ijin usaha? Dia ini pengungsi dari antah berantah loh! Warga keturunan asli sini aja apa2nya diribetin (waktu itu [kali]).

Enak ya? Keturunan, tau bahasa ibu keyakinan yg dipuja mayoritas penduduk daerah yang didatangi, lalu dielu2kan…

Misalnya gini… Suatu saat ada agama yang namanya A, berasal dari Indonesia. Kitabnya berbahasa Indonesia. Lalu agama A ini jadi populer di Nepal dan mayoritas penduduk Nepal memeluk agama A. Lalu Saya datang mengunjungi Nepal, bilang ke sopir taxi,”Pak, cuaca hari ini bagus ya? Udah sering bawa taxi pintunya ga ditutup begini?”. Sopir taxi itu tergetar hatinya dan menganggap Saya baru aja nyebutin ayat-ayat dalam kitab A, padahal Saya cuma ngomong Bahasa Indonesia biasa. Selanjutnya berita tersebar, dan tiba2 Saya memiliki banyak pengikut bahkan melebihi tetua agama A yg asli Nepal. Saya jadi selalu menang debat lawan mereka (kalau pake Bahasa Indonesia). Lalu Saya minta mereka robah bahasa sehari2 mereka jadi bahasa Saya, biar identitasnya lebih kental…sedaaap.

Nah, itu barusan soal mayoritas, gimana soal minoritas? Ya gak jauh beda juga sih lucunya. Waktu kaum minoritas berkumpul lalu datang satu orang kamu mayoritas, otomatis jadi mayoritas kan ya?

Di sinilah nilai plus minusnya baru kelihatan karena cara mayoritas memperlakukan minoritas menjadi nilai sebuah bangsa.

Enaknya sih mungkin semua sadar aja kali bahwa secara individu kita berbeda, walaupun ada label-label yang dilekatkan sejak lahir dengan tak terelakkan, misalnya : ras, agama dan budaya. Kita gak bisa milih cuy… Soal agama…bisa sih… tapi ya siap2 aja dibilang murtad wkwkwkw sumiati wekwekwekwekwek. Jadi kenapa kalo kita sadar kita beda? Ya otomatis sadar jugalah orang laen juga beda, ga usah mau nyama2in atau maksa orang laen sama kaya kita? Kita?!? u aja kali gih sama Sly The Rocky Stallone.

Lalu Saya mulai ngehayal… katanya kan Tuhan itu pengiri, ini udah 2000 tahunan lebih loh dari terakhir kali Tuhan nunjukin keajaibanNya. Sekarang makin banyak orang yang ngaco… Perang rebutan minyak, padahal dari Saya kecil nih ya, Saya udah pernah ngerasain make kalkulator tenaga matahari. Punya minyak di negara sendiri, tapi ngabisin minyak di negara laen dulu. Postingan di facebook yg Saya block rata2 kekejaman orang yang sampe Saya kepikiran aja gak… shit… Wes Craven aja ga sesadis itu kali.

Mungkin manusia udah ga peka lagi sama cara2 misterius. Dulu Babel diberantakin lantaran manusia mau sampe ke surga. Udah diberantakin, para pekerjanya dibuat ga ngerti bahasa satu sama lain. Dan coba tebak… taraaa…. ada Google Translate dan alat2 penerjemah lainnya. Eh tapi, gpp juga sih… toh kita gak pake google translate buat bikin menara lagi. Paling buat chat godain orang2 luar negri. Hayo ngaku! Dosa! Masuk neraka! Kesamber geledek! Dipatok Ayam!

Balik ke khayalan Saya di atas tadi… coba gitu sekali2 Tuhan iseng lagi, sekedar nurunin jarinya dari langit buat disaksiin banyak orang. Saya yakin banget, banyak orang insaf (kecuali gak disiarin beritanya).

Setuju atau suka tulisan Saya? Coba kasih donasi biar semangat.

Just my 2 cents. Wanna show me yours?