Eddie Van Halen: Is Rock 'n Roll All About Reinvention? - digressingme.cool

Eddie Van Halen: Is Rock ‘n Roll All About Reinvention?

Reading Time: 3 minutes

Buat buang kebosanan Saya waktu nungguin pembuatan Live USB Endless OS, Saya nonton beberapa video YouTube sampai akhirnya nemu video Eddie Van Halen, dewa gitar yang satu ini. Kalau sebelumnya Saya pernah nulis soal 30 gitaris keren, kali ini Saya bakal khusus bahas soal gitaris yang satu ini.

Eddie Van Halen, pentolan grup Van Halen bersama kakaknya Alex Van Halen dan anaknya Wolfgang Van Halen (yang namanya diambil dari nama seri gitar signaturenya dan juga nama komposer klasik dunia) jadi pembicara di acara “Is Rock ‘n Roll All About Reinvention?”*.

Tepat banget memang kalau ngeboyong Eddie Van Halen jadi  pembicara di acara ini, secara doi penuh dengan penemuan. Ya nama acaranya kan “Apakah Rock ‘n Roll Adalah Tentang Penemuan Kembali?”

Di sini Eddie cerita soal gimana orangtua mereka dulu harus milih antara tinggal di Indonesia atau pulang ke Belanda. Yup, buat yang belum tahu atau belom denger langsung, di sini doi cerita soal itu.

Kayanya kalau doi tetap di Indonesia gak jadi musisi ya? Mungkin main film action secara mukanya kan indo-indo gitu.

 

“Penemuan” Eddie Van Halen

Penemuan Eddie dimulai dari coba-coba, lantaran mau selalu memaksimalkan apa yang dia punya, bahkan kalau bisa melebihi kemampuan alat yang dia punya.

Doi gak mampu beli segala macem “bullshit” yang ada di antara gitar dan amp, makanya Eddie Van Halen bikin segala macam dinamikanya langsung di gitar. Itulah makanya doi sempet ngefans banget sama Eric Clapton di album Cream, karena sampai saat itu Eric Clapton adalah salah satu gitaris yang dilihatnya bermain gitar langsung ke amp.

Awalnya doi punya gitar Fender, tapi gak suka sama suaranya. Tahu kan kalau Fender suaranya twangy, apalagi katanya saat itu cuma ada yang single coil. Makanya doi nekad bobok body gitar yang dibelinya dari “barang limbah” dan bikin wiring sendiri.

Untuk pattern catnya, doi bilang kalau awalnya gitar itu dicat hitam. Tapi lantaran dirasanya ngebosenin, mulai deh tangannya jail tempel-tempelin selotip (buat masking) dan ngecat. Itulah asal muasal gitarnya yang kini diproduksi masal.

Begitu pula buat masalah sound, doi ngakalin ampnya yang secara gak sengaja dicolokin voltase yang salah dengan saklar semacam dimmer buat lampu. Jadi gainnya bisa diatur dari situ.

Yang kocak adalah percobaannya yang mau ngelelehin timah yang ada di pick-up dan dia lupa kalau pick-up itu terbuat dari plastik, walhasil malah meleleh sama pick-upnya.

Tapping Yang Signature Itu

Untuk urusan tekhnik permainannya yang menurutnya “kata orang” disebut tapping, doi malah gak pernah kasih nama buat tehnik itu. Banyak yang bilang kalau tapping itu buat penemuan doi, ya memang di gitar klasik pun ada.

Tapi menurut doi, saat dia mulai main kaya gitu tuh doi emang gak pernah liat yang lain main kaya gitu. Intinya, doi bilang kalau tapping itu adalah orisinil. Ya walaupun doi bilang terinspirasi main kaya gitu abis lihat Jimmy Hendrix yang bisa dadah-dadah sambil sebelah tangannya hamer-on dan pull-off.

Eddie Van Halen yang umurnya sekarang udah 60 tahun tetap gapeh main gitar, di sini dibuktiin dengan mainin part lagu Eruption yang melegenda itu dan sempet-sempetnya ngasih “coaching clinic”.

Pepatah Dewa Gitar

Perjuangan Eddie bukan cuma urusan tekhnis dan skill, sob… Doi harus berjuang ngangkat musiknya biar bisa didenger orang sementara saat itu bahkan rock ‘n roll belum diakui di tangga lagu dunia. Dan menurut Saya itu yang paling susah!

Doi berpegangan sama pepatah Belanda, “kalau salah ngerjain sesuatu, kerjain sekali lagi sambil senyum. Nanti orang lain bakal mikir lu sengaja”. Hmmm… ini adalah kata-kata paling berfaedah dari video berdurasi 55 menit di atas. Hahaha… Saya jadi inget di snare drum Nick Menza ada tulisan, “once is a failure, twice is jazz”.

Walaupun begitu, doi bilang bahwa ide-ide itu bisa jadi datang karena ada yang “ngasih” entah dari mana. Ini yang namanya punya rasa syukur yah…

Tapi Eddie yang kelihatan keren walaupun umurnya udah lebih dari setengah abad gak selalu sehat. Sebagai perokok berat, doi kena yang namanya kanker mulut**. Tuh, lihat foto di bawah, kerenan pakai vaporizer kan? Ga tau deh kalau di luar foto ini sih. :p

Ok, jadi gimana? Mau tetap di Indonesia atau pulang ke Belanda?

*Find Out More Here: http://www.zocalopublicsquare.org/201… The Smithsonian’s National Museum of American History and Zócalo Public Square present “Is Rock ‘n’ Roll All About Reinvention?” featuring Eddie Van Halen with Denise Quan.
Just my 2 cents. Wanna show me yours?