Review Endless OS

Review Endless OS

Reading Time: 2 minutes

5 Jam 12 Menit Kemudian

Ini adalah waktu yang diperluin buat bikin bootable Live USB Endless OS pakai Etcher, dan ini belum termasuk bagian validasinya yang makan waktu satu jam lima belas menit (dan Saya stop di 14% lantaran gak tahan).

Lantas bisa langsung dipake dong? Gak sob, ternyata di Mac Saya error tapi untungnya doi langsung bisa masuk ke GRUB saat Saya colokin ke Chromebook.

Baca ini deh : Endless Download.

Loh, ini kok malah jadi ke tujuan awal Saya sih? Awalnya Saya emang mau cari OS buat nih Chromebook, eh malah nemu Endless OS terus lupa kalau Saya mau cari OS buat Chromebook. Mungkin ini udah ada yang ngatur.

Tapi penantian belum selesai lantaran Saya masih nunggu proses instalasi yang ternyata makan waktu juga. Beneran deh, kalau ini emang buat negara dunia ketiga sih bisa-bisa keburu dijajah negaranya.

Kebayang gak sih kalau lagi dalam keadaan terdesak, kudu minta bala bantuan terus satu-satunya modal adalah satu laptop abal-abal plus installer Endless OS? Ya padahal kalau udah ada installer tapi gak ada internetnya ya sam ju hong.

Instalasi Endless OS Selesai

Akhirnya instalasi selesai. Saya pilih full install aja, lantaran ya males aja kalau harus lewatin proses kaya tadi berulang-ulang ya? Takut kena bom!

Oke deh, Saya jajal-jajal dulu sambil screen recording.

Nah… ini dia hasilnya. Walaupun gak fresh from the oven lantaran Saya edit dulu, tapi video di bawah ini cukup kok buat ngegambarin gimana seru dan gemesnya buat mulai pakai OS ini aja. Coba ditonton dulu saksi bisu ketabahan Saya demi nginstall OS ini…

Aplikasi Pre-Installed

Aplikasi yang udah terinstal bikin kita bisa langsung pakai OS ini, ya walaupun aplikasi yang disediakan terbilang bakal jarang disentuh. Untungnya ada GIMP di sini, yang bikin nilai tambah sendiri. Sayangnya, beberapa icon “aplikasi” yang ada di desktop ternyata gak lebih dari shortcut/bookmark buat ke webnya. Walaupun hal itu bukan nilai minus banget sih. Tapi kita bahas nanti di Chrome OS vs Endless OS deh ya.

Baca tentang GIMP VS Photoshop di sini.

Yang seru adalah widget pencariannya yang bisa nyari sampai ke dalam-dalam aplikasi pre-installed. Misalnya kita mau cari “telor punya sapi”, maka hasil pencarian dari Ensiklopedia pun ikut ditampilin.

Kesimpulan (Sementara)

Endless OS layak dicoba, tapi sementara ini sih menurut Saya ya sampai sebatas dicoba atau diinstalin di laptop kita yang bakal diwarisin ke anak-anak. Tapi saran Saya sih, jangan download di laptop lama yang bakal diinstalin Endless OS-nya juga, tar keburu rusak sebelum dikasih. Kan malu?!?

Gimana? Ada minat buat beli laptop yang udah terisi Endless OS? Atau mau coba-coba Endless OS di laptop yang udah lu punya? OS ini bisa didownload gratis. Kalau kebetulan berdomisili di Jakarta dan males nunggu download yang lama, proses pembuatan LIVE USB yang lama dan bisa gagal juga, boleh kontak Saya di digressingme@gmail.com buat kita Gojekin aja SD Card/Flashdisknya. Gak gratislah, sesuai aturan dari Endless OS-nya sendiri kok.

Gak percaya? Coba lihat di sini aja, weee…

Just my 2 cents. Wanna show me yours?