Tidur Seharian

Tidur Seharian

adsense
Reading Time: 2 minutes

Baru Bangun Dari Tidur Seharian

Saya baru bangun dari tidur seharian, dan hal pertama yang Saya inget harus Saya lakukan adalah meralat tulisan kemaren tentang Clozapine. Di artikel sebelumnya Saya nulis bahwa obat ini gak bikin ngantuk, yang ternyata bikin ngantuk juga. Hypnic Jerk yang biasa Saya alami sih betulan hilang, dan sayangnya Saya juga ikutan “hilang” hahaha.

Baca juga Artikel Tentang Clozapine

Dan Saya jadi ingat kalau Saya pernah dikasih obat yang memiliki efek serupa, sayangnya aja Saya lupa nama obatnya. Saya cuma nyebut obat itu dengan nama “obat yang bikin tidur 15 jam” kalau Saya lagi cerita ke orang lain soal obat yang dulu diresepin buat Saya itu. Dan efeknya sama persis dengan Clozapine ini, yaitu bikin badan lemes, napsu makan hilang dan gak melek seharian.

Terus Mau Tidur Seharian Lagi?

Duh, Saya sih males ya kalau harus tidur selama ini. Jadi sepertinya Saya harus nurunin dosisnya sendiri, yang tadinya satu butir jadi setengah. Soalnya menurut yang Saya baca sih, menghentikan obat ini secara tiba-tiba itu sangatlah tidak dianjurkan.

Belum lagi Saya bangun dengan keadaan sendi-sendi ngilu dan badan lemas selemas-lemasnya. Sampai-sampai buat ngobrol aja Saya malas, apalagi kerja. Sepertinya ini adalah efek samping dari obat ini. Yang jelas Saya sampai ngelewatin waktu makan obat pagi dan siang lantaran Saya tidur, dan waktu bangun pun mulut rasanya gak enak dan mirip-mirip “kapok” kena obat lagi.

Obat Apa Lagi Yang Diresepkan Buat Saya?

Biasanya Saya diresepin Depakote, Frimania (Lithium), Fluoxetine dan Lorazepam. Cuma untuk bulan ini, Lorazepam diganti dengan Clozapine. Jujur aja sih, Depakote itu gak terlalu terasa efeknya buat Saya, tapi mungkin justru obat itu yang bikin Saya survive sampai sekarang, soalnya Saya udah konsumsi Depakote itu lebih dari tiga tahunan loh, dan ga mungkin kali dokter ngasih Saya placebo.

Sementara untuk obat lainnya selain Depakote, Saya selalu mendapat perubahan-perubahan resep. Ya seperti yang baru Saya alami kemaren ini. Dari semua obat itu, yang paling Saya rasakan di badan adalah Lorazepam. Sementara menurut orang di sekitar Saya, yang paling terlihat efeknya di Saya itu justru Lithium.

Secara singkatnya kaya gini nih:

1. Depakote dan Fluoxetine: Bingung buat apaan.

2. Lorazepam: Nyaman buat Saya.

3. Lithium: Nyaman buat orang di sekitar Saya.

Pastinya efek dan pengalaman tiap-tiap orang berbeda yah, jadi jangan dijadiin tolak ukur juga. Tapi boleh juga dijadiin bahan buat abis-abisin waktulu di saat bingung mau ngapain.

Demikian…

 

Just my 2 cents. Wanna show me yours?