Tora Sudiro dan Dumolid Yang Lagi Seru

Tora Sudiro dan Dumolid Yang Lagi Seru

Reading Time: 3 minutes
Intronya Gini…

Baru-baru ini Saya baca kabar soal Tora Sudiro dan Dumolid. Hah?!? Dia selingkuh?!? Bukan seharusnya Tora Sudiro itu dengan Mieke Amalia ya?

Bukan, sob… Dumolid itu nama obat yang bisa didapat dengan legal dengan resep dokter. Efeknya menghilangkan kecemasan dan otomatis membantu supaya bisa tidur.

Kamu pernah gak ngerasain ga bisa tidur gara-gara cemas? Misalnya besoknya mau ditagih utang yang udah lu tunda berbulan-bulan, lu bisa tidur enak? Kalo bisa… ajarin Saya dong caranya.

Tingkat kecemasan tiap orang berbeda-beda, itu pastilah ya. Punya utang seratus ribu yang bikin Saya cemas mungkin ga bikin cemas buat orang yang penghasilan seharinya aja 10 juta. Ya gimana mau cemas, tinggal bayar aja kan? Kecuali orag itu ga punya rasa tanggung jawab.

Mungkin ini yang jadi alasan polisi buat ngejerat siapa pun yang make obat anti cemas kaya Tora Sudiro dan Dumolid ini. Harusnya cemas harus bayar utang, lu malah tidur santai ga mikirin orang yang lu utangin mungkin lagi butuh duit buat nebus raport anaknya di sekolah.

Tapi ya emang ga bisa pukul rata juga, lantaran ya… pisau bedah aja di tangan preman sama di tangan dokter tuh udah beda hasilnya. Emang mau ngapain preman bawa-bawa pisau bedah? Siapa tau buat nyukur jenggot doang, tapi ya gak lumrah dan asumsinya pasti bikin bahaya… makanya preman ditangkep. Dokternya malah ga tau apa-apa tuh… kan dia lagi libur.

Kasus seLain Tora Sudiro dan Dumolid (Yg ngapain Juga Dibahas Kalo Gitu)

Kadang Saya bingungnya gini… dulu obat batuk Phenergan aja bisa dipake buat “berekreasi” alias mabok. Itu obat batuk loh. Ada cerita anak kecil mati bunuh diri minum obat batuk juga. Lagi-lagi… itu obat. Kenapa ga jadi masalah? karena udah dilegalkan oleh badan kesehatan. Yang jadi masalah ya kenapa udah ada tulisan jauhkan dari jangkauan anak-anak masih juga ditaro sembarangan? Tapi tentu aja orang tuanya ga bakal kena masalah kaya kalo anaknya mati bunuh diri keracunan sianida. Nggg… ini Saya bikin analoginya kejauhan gak sih? Tapi ngerti kan? kalo gak ngerti, coba deh lu baca artikel yang lain dulu, misalnya “Alasan Batre HP Ga Boleh Sampai Habis” dan “Kenapa Orang Ga Boleh Ngomong Seenak2nya“.

Artis sinetron Rapih Amat kena kasus Cathinone waktu itu, dan pengacaranya sangat hebat dengan bilang bahwa orang ga bisa dipidana gara-gara mengonsumsi sesuatu yang belum ditentukan sebagai konsumsi ilegal. Itu alasan yang keren banget menurut Saya.

Bayangin aja gini nih… secara normal yah… orang masukin sesuatu ke badan, terus enak, ga ada yang negor, ga ganggu yang laen dan dia taunya itu ga dilarang… apa ga bikin ketagihan atau minimal jadi hobi?

Contohnya aja deh… es batu nih ya…

Kita sehari-hari konsumsi es batu, apalagi tinggal di Indonesia yang tropis gini… enaknya minum jus jeruk pake es batu siang-siang gini… gelasnya berembun lagi. Terus tiba-tiba… BLAM! Besok kita dijajah dinosaurus yang ngelarang konsumsi es batu karena mereka punah gara-gara es… Kamu ngerasa adil ga diperlakuin begitu? Gak kan? Makanya jangan sombong dong…

Terus Balik Lagi

Nah gimana dengan Tora Sudiro dan Dumolid ini? Obat ini bukan narkoba, tapi memang psikotropika lantaran bikin ketagihan. Kalo udah ketagihan nih sob… sebab dan akibat tuh jadi kebalik-balik.
Malah kadang bingung kalo ditanya ,”karena galau makan obat, apa kalo ga makan obat jadi galau?”
Pendapat Saya pribadi sih ya… untuk orang selevelan Tora (yang udah bisa cari duit sendiri dan bertanggung jawab sama semua yang dia kerjain secara moral ataupun hukum), selama dia bisa berkarya, ga ngeganggu lingkungan sosial… apa perlu dimasalahin dia pake apa? Saya cuma bahas urusan konsumsi dia ya… Saya ga tau latar belakang seseorang buat menilai terlalu jauh. Apakah suatu malam pernah nabrak pos hansip waktu tau-tau pos hansipnya nyebrang lantaran mau pipis. Sumpah Saya ga tau!

Kesimpulan Saya sih… lakukan sesuatu kalo lu berani tanggung jawab juga, dan mendingan riset dulu deh mana yg legal dan gimana cara bener dapetinnya terus konsultasiin sama pakarnya. Ga enak dong sama para dokter dan badan sosial yang udah sediain fasilitas buat lu. Btw, lapas juga fasilitas loh…

Merdeka!

 

 

Just my 2 cents. Wanna show me yours?