Sudah Bosan Hidup?

Sudah Bosan Hidup?

Reading Time: 3 minutes

Gak Bosan Hidup

Tadi pagi Saya mendapatkan sensasi rude awakening alias dibangungin secara dadakan. Kali ini dibanguninnya enak, gak pakai acara sakit kepala segala dan… gak bosan hidup? Apa sih?!? Malah bisa dibilang Saya malah bersyukur dibangunin dadakan kaya tadi pagi. Wait, wait! Lanjutin dulu… iya, turunin dulu botolnya pelan-pelan ya. Nah sekarang setel dulu Playlist YouTube di bawah ini biar semangat:

Kenapa Dibangunin?

Saya dibangunin lantaran Saya udah telat mengunggah videoYouTube hari ini. Yang harusnya jam sebelasan malah molor sampai jam dua siang. Dan bener-bener molor, karena Saya bablas molor. Itu terjadi lantaran Saya lagi nyetting auto responder email, laptop Saya hang, Saya ikutan hang dan baru ketiduran pagi-pagi.

Kenapa Bersyukur?

Aha! Ini bagian kerennya… Sepagi kubermimpi (bermimpi syedih sekali) kalau Saya itu ngerasa hidup seperti  biasanya, sampai aktor-aktornya pun sama. Ada Saya, yayang Saya dan anggota keluarga lainnya. Di mimpi itu Saya nemuin masalah yang sangat manusiawi, yaitu mau bikin tulisan tentang “akhiran -nya yang bikin makna kata jadi ngehe”. Apaan coba?

Nah, di mimpi itu Saya ngeliat yayang Saya lagi mandi dengan pintu terbuka… uuuu… aroused dong Saya? Harusnya! Cuma di mimpi ini Saya malah gebrak-gebrak pintu kamar mandinya supaya di tutup. Di saat gebrak-gebrak inilah Saya dibangunin (atawa mun ceuk urang sunda mah dibangunan. Selalu bangun dibangunan walaupun tidur di mana aja). <— masih lucu gak sih jaman sekarang? Dan sebagai tambahan, di situ Saya punya jari kelingking yang bengkok dan selalu nahan dan nutup-nutupin rasa sakitnya dari orang lain. Ada yang jago tafsir mimpi?

Urusannya Dengan Gak Bosan Hidup Apaan?!?

Sabar dong, jangan gitu. Gak baik dilihat orang. Kalau sebelumnya pernah nulis soal “gimana kalau ini yang terjadi pas kita mati?“, sekarang Saya mau lanjutin lagi dong. Saya nanya ke yayang Saya begini, “gimana ya kalau ternyata barusan tuh Saya udah mati tapi gak tahu?” Ya bisa-bisa aja sih, anggap aja fiksi ilmiah. Cuma kok kaya masuk time-loop. Dan ini sepertinya cuma terjadi kalau otak masih hidup. Kecuali kalau startup-nya dipindahin ke roh, jadi mirip-mirip komputer kalau gak bisa start gara-gara storage tempat OS-nya error.

Balik ke tema fiksi, ada dua contoh film yang lu harus tahu:

1. Mati tapi gak tahu dia udah mati: The Others, Sixth Sense.
2. Mati dan tahu dia udah mati: Live-Die-Repeat / Edge of Tommorow.

Menurut Saya, kalau kita berada dalam state sekarang, kemungkinan kita ada di status nomor satu. Lantaran Saya yakin banget bakal banyak mayat bergelimpangan di mana-mana dan chaos kalau di nomor dua.

Gak percaya? Nih Saya kasih contoh contoh beberapa pikiran orang di opsi kedua:

“Aaaaah, di hidup yang ini Saya miskin. Mati aja deh biar kaya.”
Dia bunuh diri dan…ting! Eh kaya tapi bau.

“Ah ngehe! Bunuh diri lagi biar kaya dan wangi.”
Jleb! Lalu…ting! Kaya dan wangi tapi pasangannya posesif.

“Doggamit!”
Jleb! Lalu ting! Kaya, wangi, pasangan baik tapi anaknya masuk penjara. Dia kan kaya, tinggal tebus dong…? TAPI… ting! Anaknya yang keburu bunuh diri lantaran mau ganti nasib. Cara nyari anaknya gimana hayo?

So gaes… bunuh diri itu penting buat kita cegah bersama-sama! Lagian kita gak tahu kan kapan kita mati. Barangkali itu perks kita sebagai mahluk Tuhan… uuuu kereeeen!
Soalnya, walaupun lu pikir lu nyusahin orang, tapi belum tentu kalau mati ga nyusahin kan? Jangan egois dong ah…
How how? Ngomong dan nulis sih gampang. Gak gampang sob, kalau justru nulis itu jadi salah satu kegiatan yang bikin lu semangat hidup juga. Dan buat Saya, sepertinya manjur… huhuy. Nah, bayangin keadaan Saya kalo lagi mager dan internet Saya modar… Itu baru Jejeng!
Yang jelas pelaku bom bunuh diri harus dihukum mati!
Btw, ini ada 99 cara buat mati yang Saya tulis di atas:
…dan tailah buat yang tiba-tiba nanya pencapaian dan visi misi hidup. Buat survive aja perjuangan, nyet!
Just my 2 cents. Wanna show me yours?